Wednesday, October 19, 2011

Cahaya Pertemuan.


CHEEREEETTT ........BAAAMMM!!!...
"Woi tak nampak ke, mata letak kat mana.. lutut ke, siku kau tu?  lebih baik kau jual biji mata kau tu, kepada mereka yang cacat penglihatan." jerit Wan.
"Kurang ajar sungguh perempuan ni nak kena diajar ni" bisik hati Amri.
 " maafkan saya, Cik saya tak nampak tadi, saya nak cepat ke tempat kerja sebab ada temuduga." rayu Amri
"Ada aku kesah ke kau ada kerja ke tidak, kau dah langgar,  kau kena la bertanggungjawap...aku tengok kereta kau cun je.. cuba kau tengok skuter aku ni..pecah lampu sisi, senget tayar motor tau..mujurlah tak kepala aku yang pecah, ini pun ada luka siapa yang nak hantar pergi klinik buat rawatan pada aku ni, entah-entah ada  tulang yang patah ke, apa ke.." leter wan yang masih terkejut.
" Baiklah saya bayar.. tapi saya tak bawa duit tunai ni tapi kad kredit adalah....boleh"
" Berlagak kau ye" bisik hati Wan Dalila Atikah Binti Wan Ismail.
"banyaklah kau punya kad kredit...  takde duit...kita selesai dekat balai" Wan cuba mengugut.
"Balai? alamak cik, tangguh dulu boleh tak? hmm...esok ke,lusa ke.. boleh tak? saya ada hal ni.. saya janji saya bayar...kalau tak percaya pegang kad kredit saya ni" Amri benar-benar hendak ke pejabat segera kerana mahu menemuduga setiausaha baru bagi mengantikan Laila yang baru sahaja meletakkan jawatan kerana mengikut suami.
"Tolonglah Cik.. saya minta kerjasama dari cik, kalau cik dah tak percaya sangat, mari ikut saya ke pejabat, nanti selepas sahaja sesi temuduga tamat saya akan bawa cik ke bank untuk keluarkan duit" jelas Amri yang inginkan kepercayaan Wan Dalila Atikah.
"Baiklah aku ikut kau ke pejabat" Wan akur permintaan Amri
"tapi ingat kalau kau tipu aku.. nahas kau," ugut Wan Dalila
"baiklah saya janji" Amri terus masuk ke dalam keretanya dan Wan Dalila Atikah mengikuti dari belakang. di dalam kereta Amri merungut sendirian.
" nasiblah aku ada hal, kalau tidak jangan haraplah aku nak bayar, bukan salah aku pun, dah kau yang potong ikut suka, pulak tu tak tahu ke.. yang lampu isyarat warna merah nak menyala, ikut suka dia berhenti mengejut,  untung aku yang langgar...kalau bas ke, lori ke mahu arwah budak ni" geram Amri bertambah..

Di skuter Wan Dalila Atikah
"Kalau nasib aku baik dapatlah kos untuk aku baiki lampu tu..tak payahlah aku keluarkan duit sendiri" Wan ketawa dalam hati
"Ada duit ke mamat tu, ada kot, tengok kereta pun boleh tahan, takkan duit sikit pun tak ada langsung" Wan berbisik lagi di dalam hati lagi..
sesampainya di tempat kerja Amri..
" baiklah ini syarikat tempat saya bekerja, saya nak masuk ke bilik pejabat dulu, sebab dah lambat dah ni, cik nak tunggu di mana- mana pun boleh, nak tunggu sebelah guard tu pun tak mengapa," Amri memerli Wan
"aku tunggu dekat bilik menunggu saja, ingat jangan cuba-cuba lari pula" Wan beri peringatan
" Baik...tapi kalau nak ke tandas, sila beritahu penyambut tetamu tu ya..nanti tidaklah saya menyangka yang awak tu dah balik" kata Amri..
"sudah cukup membebel, cepat masuk ofis....nanti lambat pula kes ni nak selesai" Wan Dalila memerli.
" Baiklah...." Amri kalah kali ini.
Amri berlalu meninggalkan Wan keseorangan dan terus menuju pintu lift sambil menunggu giliran untuk naik ke tingkat 3.

***********************
Selesai sahaja sesi temuduga, Amri terus bergegas turun ke lobi..
" yang aku tekejar-kejar ni kenapa, adoii, bukannya penting pun.. biarkan lambat..hehe" bisik hati Amri
Amri berlari terus mengunakan anak tangga tanpa mengunakan lift..
" Laaaa...apa pasal aku tak guna lift...aduuhhh!!...  dah tinggal dua mata anak tangga baru aku sibuk teringat...iskkk" 
" ini  semua pasal budak tomboy tulah....huh!" rungut Amri
dari jauh sudah kelihatan Wan Dalila menunggu sambil melihat jam di tangan.
" hish.. kau kalau jalan,  boleh laju sikit tak macam siput sedut" gurau Wan
"maaf lambat sikit, biasa la menemuduga orang, bukan saya yang kena temuduga" Amri menjelaskan
"awak bos ke?" Wan bertanya
"saya bukan bos tapi tukang angkat fail je" Amri berdalih
"oohh... bawa fail, kira ok apa... kalau orang lain, fail pun tak kenal tau" Wan Dalila yang tak banyak bertanya.
" Hmm betul juga kata awak tu kan... alhamdulillah. pekerjaan saya jauh lebih baik, .. Cik..kita nak kena cepat ni, nanti bank tutup pula" Amri mengingatkan semula.
" Betul tu, nanti bertangguh lagi, jenuh aku menunggu" Wan Dalila merungut
"awak tu jalan laju sikit, berlenggang macam itik pulang petang aje,  tak sedar ke?..huh!.."hati Amri berbisik
" yelah Cik, tapi untuk ke Bank Cik kenalah naik kereta dengan saya ya, senang nanti tak payah saya nak tertunggu- tunggu, manalah tahu Cik  tersesat ke,  apa ke, ..siapa susah... abang ni seorang juga." jelas Amri
"euwww...abang?... tolong la, tak nampak ke aku ni yang dah macam abang-abang ni..isk...atau kau sememangnya rabun huh.." bisik hati Wan Dalila
"baiklah, kali ni aku ikut kehendak kau, tapi jangan bawa kereta laju macam tadi.. macam tak sayang nyawa je" Wan Dalila mula mengomel
" baiklah.. saya memandu dengan berhemah sekali ya, tuan puteri"
"isk... dia ni lebih-lebih tau belasah nanti baru tahu" rungut hati Wan lagi..
Dan tempat kereta...
"hoi.. cepat la.. apa yang dilembabkan sangat agaknya, tinggal setengah jam lagi pukul 4.30 petang awak tahu..." pekik Amri dari tempat letak kereta.
"terhegeh-hegeh" bisik hati Amri
"dia memang menyusahkan aku betul," rungut Wan lagi..
"wei... yang kau ni tak reti guna kad ATM ke " Wan yang tercungap-cungap kepenatan.
"ikut aje, jangan banyak sangat berkira nanti saya tarik balik niat baik saya tadi..haa..baru tahu" Amri memberi amaran
"oh.... ayat ugutan ker tu?..kau ingat aku kesah ke?" Wan beranikan diri.
" tidaklah sampai nak mengugut, tapi saya cuma nak awak berfikir tentang saya juga" tetiba nada Amri menjadi sentimental.
"alamak.. hensem pula mamat ni bila dia renung aku macam ni..cair aku...cair aku macam ni" bisik hati wan Dalila yang tertarik pada renungan mata Amri.
"baiklah... saya zip mulut saya ya" tiba-tiba suara wan yang kasar tadi bertukar menjadi lembut...
" haa.. macam ni lah boleh jadi menantu pilihan" Amri mula mengusik
" Euww...siapa nak dia agaknya" bisik hati Wan Dalila sambil memandang kearah tingkap kereta..


Wan memulakan pemanduan ke Bank seperti yang di rancang..

*******************

Setibanya mereka di Bank dan Wan terus meletakkan kereta di ruang pakir

"ok ..Cik,  kita dah pun sampai... nak tunggu dalam kereta ke atau nak ikut saya masuk ke Bank" pelawa  Amri
" hmm... tak mengapalah aku tunggu dalam kereta kau yang besar dan sejuk ni, boleh?" Dalila mengusik
" yelah tuan puteri yg lemah lembut gemalai sakti.. hamba hanya menurut perintah" usik Amri
" dia ni kan buatkan aku rasa nak termuntah" rungut Wan Dalila dalam hati
"baiklah.. aku tunggu dengan penuh kesabaran, cepat sikit.. skuter aku tinggal 'seorang' kat tempat letak motor tu, kesian tau" Wan Dalila sengaja buat Amri meluat.
"awak fikir skuter awak saja ke? awak tak fikir saya langsung...hmmm.. manusia..manusia"  tiba-tiba Amri berasa hati..
Wan Dalila hanya  berdiam dan memandang Amri yang sudah pun beredar dari keretanya dan menuju ke bank.
" isk... dah  pukul 4.45 petang, buka lagi ke bank? kacau betul kalau kena tangguh lagi, malas aku nak menunggu lama-lama macam ini, kalau boleh tak kuasa aku nak mengadap muka mamat ni lagi, harap- harap ini lah pertemuan pertama dan yang terakhir" rungut Wan

20 minit kemudian...
kelihatan dari jauh Amri tenang sambil berlari-lari anak menuju ke pintu keretanya.

" Nah..ini duit ganti rugi setiap kerosakkan yang ada pada skuter awak tu.. saya bayar ya" Amri menghulurkan wang itu kepada Wan Dalila Atikah
"ok.. terima kasih ya.. tapi lambat pula Bank tutup selalunya waktu macam ni dah tutup." Wan Dalila yang sedikit keliru..
"saya ambil kat Mesin ATM je tadi" jelas Amri dengan selamba.
"wei... pasal apa tak cakap dari tadi,  tidaklah aku menunggu sampai macam nak pitam, sampai semput terkejar-kejar tadi, percaya lah sangat kan yang kau ni tak reti nak guna mesin ATM ," Suara Wan Dalila bertukar garang..
" saya saja je.. bukan ke awak nak guna duit tu cepat kan...jadi.. saya cuma mempercepatkan lagi permintaan awak itu aje " jelas Amri selamba.
" haah...yelah tu... cepat la sgt" Wan merungut lagi.
" Aik?? RM 150 aje??" Wan Dalila sepertinya tidak berpuashati dengan bayaran yang  diberikan oleh Amri
"Dah tu.. awak nak berapa? RM 1000 ke? Amri memerli Wan Dalila
" Haruslah kan" Wan Dalila menjawap
"tapi kan.... lampu sisi je yang pecah.. takkan sampai beribu kot" Amri cuba mempertahankan
"itu yang kau nampak..yang kau tak nampak.. nyawa aku.. luka dalaman aku... kau tak kira ke?" Wan Dalila buat cerita
" habis tu berapa yang awak mahu untuk kos merawat luka dari selamat?" Amri ingin kepastian
" tak banyak.. Rm 500  cukup lah" Wan Dalila meletakkan nilai 
"gila minah ni.. huh... " hati Amri mengeluh
"Nah.. RM 350 ambil ni" Amri mencampakkan lebihan duit di pangkuan Wan Dalila
Wan Dalila yang pada mulanya terkejut, tetapi tersenyum selepas melihat duit yang di minta itu di pangkuannya.
" puashati awak kan.." Amri bersuara..
"ok.. cukup puas..." Wan Dalila bersuara.
" baguslah.. . balas Amri
"Cik  siapa nama ya.. dah lama kita berbual tapi masih belum mengenali antara satu sama lain.. kan"
" oh ye la kan... Nama aku Wan.. hmm.... nama sebenar aku Wan Dalila Atikah Binti Wan Ismail.
" sedap nama tu, semanis tuan punya nama" Amri memuji
" Sibuk tanya nama aku, nama kau pula siapa" tanya Wan Dalila sedikit kasar
" Amri Fauzan Bin Hj. Daud"  kata Amri
" panggil saya Amri saja cukup"
" eh.. tak tanya la pula,  ikut suka aku la nak panggil apa" Wan Dalila mengejek di dalam hati.
"sebelum saya hantar saudari pulang ke tempat saudari letak skuter, saya nak minta izin lah...kita singgah ke masjid yang berhampiran ya, saya belum tunaikan solat ni, janji saya kepada awak sudah saya tunaikan, tapi janji saya kepada Allah masih saya lewat-lewatkan" Amri berkata sambil mengelengkan kepalanya pelahan.
tetiba hati Wan Dalila bagaikan ditikam-tikam.. pedihnya kata-kata Amri sebentar tadi, pedihnya hingga ke hulu hati. Wan Dalila hanya diam tanpa bersuara dan setibanya mereka diperkarangan masjid..
 " ok..kita dah sampai ni..baiklah saya pergi solat dulu, awak tak solat ke? nak solat marilah kita pergi sekali, kalau tak bawa telekung tak mengapa.. dalam masjid tu ada disediakan telekung  dan  memang diletakkan di situ" jelas Amri yang sememangnya mahu mengajak Wan Dalila untuk menunaikan solat Asar bersama.
"oh..tak mengapa..aku cuti hari ni" Jawap Wan Dalila berdalih.
"cuti apa ya.. cuti tahun ke?" Amri saja menduga.
"hmm.. bukan cuti tahun..ini cuti perempuan yang tak perlu permohonan cuti" Jawapan Wan Dalila yang cuba berselindung..
"hmm... baiklah... saya pergi dulu lah ya.. nanti terlewat pula amanah untuk saya ditunaikan" Amri berlari-lari anak menuju ke masjid dan terus ke tempat mengambil wuduk.
dari kejauhan Wan Dalila memerhatikan Amri Fauzan yang sememangnya memiliki raut wajah yang bersih.. "wajah orang beriman agaknya, sejuk saja bila mata ini memandang  ke wajahnya" kata hati Wan Dalila,
"Tapi entahlah... aku asyik nak tengking dia je, padahal dia tak pernah tinggikan suara, ego ke aku ni? isk...entahlah.." Wan Dalila mula mengenali diri.

****************
30 minit berlalu
 Wan Dalila memerhati dari dalam kereta, dilihatnya seorang lelaki yang cukup tenang bila berhadapan dengan kerenahnya,
" Oh..tidak...aku dah jatuh hati ke ni... minta dijauhkan..." tiba-tiba Wan Dalila merasakan dia sudah jatuh hati kepada jejaka yang baru dikenalinya itu.
setibanya Amri di pintu kereta,
" oklah... ada nak kemana-mana lagi tak Cik Wan Dalila?" Amri bertanya
"ada...ada... pergi ambil skuter aku tu, jangan kau buat-buat lupa pula ya" kata Wan Dalila.
"ye..Cik Dila..." Amri membalas
" isk.....lama betul aku tak dengar orang panggil aku dengan nama tu" bisik hati Wan Dalila
"tahu tak apa..cepat sikit boleh tak..aku dah lapar, dahaga pula tu" Kata Wan Dalila yang sememangnya kelaparan.
" Ya Allah...Maaf...maaf... macamana saya boleh terlupa yang saya juga belum menjamah makanan sedari pagi tadi ya.. nasib kita serupa,  kan Cik Dila." kata Amri dengan nada bergurau.
" yelah serupa.. jadi tolong cepat sedikit , hantar aku semula ke tempat di mana aku meletakkan skuter aku.. ada faham? ".
" kita pergilah makan dahulu, dah lapar sangat ni, nanti saya hantar awak terus ke tempat di mana awak letakkan skuter kesayangan awak nanti, please ya Cik Dila... " kali ini  Amri merayu  sungguh-sungguh kerana sudah merasakan perutnya lapar.
" baiklah... tapi siapa yang hendak belanja ni" Wan Dalila
" oleh kerana ini pertemuan pertama kita, jadi apalah salah sekiranya Cik Dila yang belanja saya"
" huh.. dah agak dah,  mesti ayat ni yang  keluar dari mulut mamat ni... huh!" Wan Dalila mengomel sendirian
"Baiklah kekanda, cepat bawa ke tempat sedap untuk makan saya belanja
" Alhamdulilah.... baik hati adinda saya ni....hehehe" Amri tersenyum panjang..
Amri meneruskan perjalanannya ke tempat yang hendak di tuju.

***********************
Sebaik sahaja tiba di restoran makanan segera 
" Aik... kat sini je..ingat nak pergi ke hotel 5 bintang ke, restoran terkemuka ke, setakat dekat sini apalah sangat nak belanja kau kan" lagak Wan Dalila.
" Alhamdulilah.. asal kenyang dan sah halal.. saya makan saja Dila, lagi pun jam dah pukul 6.30 petang ni, kalau lambat-lambat nanti.. lambat pula awak nak sampai ke rumah.. tak baik gadis manis menunggang motor berseorangan waktu senja" suara Amri perlahan.
kali ini hati Wan Dalila tersentuh lagi.. belum ada orang yang cuba menasihatkan kepadanya sehinggakan menyentuh hati.
" ahh.. aku pandailah jaga diri aku... ko ni pondan ke? sampai jalan senja pun takut, hahaha" gelak paksa Wan Dalila dengan kata-kata yang agak kasar
" memanglah saya takut... memang saya penakut..tapi saya takut pada waktu yang saya sia-siakan dan waktu itu  seharusnya manusia sujud pada Tuhan..bukan asyik di atas jalan raya dan berhibur tak kira masa" kali ini suara Amri tegas sedikit kerana terasa
terkesima Wan Dalila..kata-kata Amri benar-benar buat Wan Dalila diam sejenak mencari idea.
" amboi macam ustaz nampak.. tak sangka pula aku yang kau ni hebat juga tentang agama" kata Wan Dalila 

"itu asas lah Cik adik..setiap manusia yang lahirnya dari keturunan Adam pasti punya asas agama, tak banyak sikit mesti tahu, solat di awal waktu, solat 5 waktu itu kan wajib tahu dan dilaksanakan" Amri cuba menyelami jiwa Wan Dalila
"awak bukan dari keturunan Adam ke? kalau bukan.... awak keturunan apa ya...ALIEN ke?" Amri menyambung lagi
kali ini telinga Wan Dalila merah menyala, pertanyaan Amri buatkan minda Wan Dalila tertutup..." arghhh!!! mana idea aku nak mengenakan dia" bukan hanya kali ini tapi sejak tadi kata-kata Amri benar- benar sudah menyentap hatinya, hati Wan Dalila  benar-benar terbakar dan terasa dengan kata-kata Amri.

" ni bila nak makan ni" Wan Dalila buka cerita baru..
" baiklah saya order ya" Amri terus ke kuanter 
" nah duit ni" Wan Dalila menghulurkan wangnya
"tak apalah Dila, saya gurau saja tadi" insyaAllah saya masih berduit lagi, saya belanja awak ya" kata Amri lembut
"huh.. bagus-bagus, selamat duit aku." Wan Dalila terus ke meja makan..
Amri hanya tersenyum melihat gelagat Wan Dalila..

di meja makan.. mereka tak berkata apa hanya senyuman menguntum di wajah masing-masing
dan bila selesai makan, mereka bergerak pulang, tiada perbualan antara meraka di sepanjang perjalanan hanya bunyi alunan lagu maher zain yang di putarkan, dan  sebaik sahaja tiba di kawasan pejabat, Amri membawa Wan Dalila terus ke tempat letak motor.
" Dila bawa motor tu hati-hati ya.. maafkan kata-kata saya tadi,  jika ada kata-kata yang saya menyinggung perasaan Dila..saya manusia biasa yang tidak pernah lari dari melakukan silap, insyaAllah saya sedar dan segera meminta maaf." kata Amri
"samalah dengan aku.. kalau ada kata-kata yang kasar tadi maafkan aku."Wan Dalila sepertinya hilang kata-kata
"baiklah... jika terjumpa saya tegur-tegurlah ya" Amri cuba melawa
Wan Dalila hanya mengangguk dan menghidupkan enjin skuternya dan Wan Dalila terlihat sepertinya Amri berkata sesuatu lalu dimatikan semula enjin skuter yang menghalang pendengaran Wan Dalila.
"Apa dia tadi tak dengar lah tadi.." Wan Dalila menyuruh Amri mengulangi kata-kata
" Awak nak tahu....sebaik-baik perhiasan di dunia adalah wanita solehah.. wanita solehah itulah bidadari syurga, sebaik-sebaik makhluk..adalah manusia yang diberikan akal oleh Allah untuk berfikir.. saya nampak kelembutan di wajah awak Dila, ada keayuan yang tersimpan, jangan bertopengkan kelemahan jika kelebihan itu anugerah dari Allah.. saya gerak dulu ya.. moga kita terlindung dari segala bahaya..kalau ada jodoh kita bertemu semula.. Assalammualaikum." kata penutup pertemuan dengan gadis yang dilanggarnya pagi tadi, kata-kata yang jujur dari hati seorang lelaki.
kereta Amri berlalu meninggalkan Wan Dalila keseorangan.. Tanpa sedar airmata Dila mengalir deras dan hatinya bagaikan ada kilat sambung- menyambung.
"Ya Allah... pertemuan apakah ini..takdirMu, DugaanMU.. YaALLAH.. andai Dia jodoh buatku... dekatkanlah hatinya kepada hatiku.. andai dia mampu mengubah aku menjadi insan yang lebih baik berikanlah cintaku kepadanya... aku mencari cinta dengan izinMu ya Allah.. kerana cinta itu anugerah yang terindah dariMu... andai menjadi solehah itu bermula dari hambaMu yang soleh, temukan sekali lagi dengan rahmat cintaMu...Moga cinta yang ENGKAU beri ini menjadi hadiah buat hamba yang serba lemah ini ya Allah"  Doa Wan Dalila  yang terluah dari bibir sambil airmata berlinangan.. kini dia sedar sifat tomboynya ini bukan pilihan jiwanya hanya raga yang ego menyelubungi rasa dan dia sedar Allah menciptakan dia sebagai wanita.. seharusnya dia kuatkan jiwa untuk tidak mengubah kejadian dari ciptaanNya, kata-kata Amri cukup mahal dan dia berhutang jiwa dengan lelaki itu...hati Wan Dalila menjerit...
 
" Amri Fauzan.... andai SITI KHADIJAH r.a boleh melamar Nabi Muhamad SAW.. aku juga akan buat begitu...cinta ini berbunga Amri...setelah kau mengetuk pintu hati ini, janganlah kau lepaskan cinta ini, andai hatiku telah kau tawan.. Moga ada jodoh di antara kita dan moga ditemukan dengan cahaya cintaMu Ya Allah.., namun jika tidak,  hamba redha ya Allah temukan aku dengan insan yang lebih baik darinya, Ameen..
 InsyaAllah"..
Dalila teruskan perjalanan dan membawa seribu harapan agar cintanya itu disatukan dengan cahaya pertemuan...

Duhai cahaya jiwa.. hadirmu membawa cinta dariNya, kasihmu memberikan kekuatan rasa, sentuhan jiwamu mengubah mimpi menjadi nyata demi rindu yang singgah di ruangan hati, untuk sebuah pertemuan yang menyinarkan cinta seindah mentari pagi..

Monday, August 1, 2011

Cinta Setia Si Pungguk..

  Andai malam sudah bisu, pasti rindu datang bertamu,  rindu pada rembulan yang indah cahaya malam, namun malam kali ini rembulan kelihatan menyepi, mungkin rajuk pada sunyi malam yang sepi tanpa pungguk yang menanti, pungguk juga lelah menanti hadirnya sang rembulan tak muncul- muncul di malam hari, yang menjadi kebiasaan pungguk sebagai penanti. kegelapan malam sudah melabuhkan tirainya, namun rembulan tidak muncul lagi, entah apa yang dirajukkan oleh bulan, adakah rajuk bulan kepada bintang yang berkelipan, dilihat hampir namun cukup jauh untuk dicapai. adakah kerana rajuk si rembulan pada awan yang kabur menutupi gelap malam, menghilangkan seri rembulan buat  wajahnya suram dibawa hingga ke subuh menjelang, Entah dimana silap hingga disepanjang malam bayangan rembulan tidak menghiasi langit gelita,  tiada  bulan yang kunjung tiba, dan pungguk pula setia pada cintanya, menanti tanpa rungut dihati,  namun yang pasti  pungguklah yang akan merana kerana merindu, rindu pada bulan yang dinanti..

   Kecewa si pungguk simpan di jiwa,  nyanyian pungguk menutupi resah dihati . resah pungguk menanggung rindu,  apa di nanti pada yang tak pasti wahai si pungguk, tidakkah nanti merana  diri, mengharap pada yang tak pasti,  bukan menolak cinta si pungguk, tapi rembulan sukar dimiliki, bukan lupa pada diri..cuma pungguk setia pada janji. cinta pertama yang didambakan, cinta terbit  dari renungan mata lalu terbenam ke sanubari, rawan si pungguk derita dihati, rawan si bulan hilanglah seri, dimanakan kekuatanmu wahai si pungguk pemilik hati,  memasang impian pada cinta yang tak tentu pasti, berbaloikan pengorbanamu pungguk, tersesak dijiwa, merana  dihati, cukupkah melihat dari jauh, tidak adakah keinginan untuk memiliki, atau berserah pada Ilahi kerana dugaan cinta ditakdirkan begini. atau pergi jauh dari hakikat diri.

    Wahai rembulan yang indah berseri,  jelaskanlah  pada pungguk, jangan biarkan si pungguk terus menanti, mengharap sesuatu yang indah dihati,  menanti kasih yang tak pasti,  mencintai hanya didalam hati, berimpian  namun harapan bagai tak tergapai,  menanti  jawapan samar pada persoalan, jangan sepi tanpa penjelasan, kerana si pungguk menunggu dan sanggup bertahan,  hanya  setia menanti jawapan yang tak pasti dari si rembulan yang jauh di balik awan.  mengharap cinta yang tak mungkin tercapai, pasti hanya kecewa mengundang rasa, dan akan menyesakkan di dada.. meranalah jiwa si pungguk  derita kerana cinta.

Andai  suatu hati nanti jika kau muncul duhai rembulan, janganlah bertanya lagi tentang si pungguk, pasti si pungguk sudah mati. mati pada hati  kerana merana menanti. kecewa pada hati yang  tidak dihargai. kasih yang setia tidak ditemui, hanya rindu si unggas yang sedar kemampuan diri, tak mampu memeluk rembulan,  merenung sudah cukup memadai, menangislah sepaus-puasnya duhai pungguk..pasti ada hikmah yang tersembunyi..berdoalah,  moga ada yang terbaik datang mencari,  pasti ada yang sudi menyambut cinta yg ikhlas menanti, biar rindu kali ini berbalas rindu dihati, bertamukan penghuni yang penuh cinta dihati,dan berjanji  akan setia hingga ke mati.. beriramalah dihatimu wahai pungguk,  kerana hatimu sudah memiliki taman cinta abadi,  punya cinta yang indah di hati,  dan dipenuhi warna warni pelangi kasih,  dan pasti  si penghuni setia pada janji  dan  ikhlas menghargai, tidak perlu kalungan bintang ataupun selimut baldu dari awanan utk menawan cintamu kerana kuntuman bunga-bunga cinta sudah cukup membuatkan cintamu mekar dan  indah di taman hati,  segalanya atas berkat doa dan kesabaran yang dipenuhi keikhlasan serta kasih sayang lalu disuburkan dengan bajaan cinta, pastinya pungguk bahagia kini, .kerana yang hadir  ikhlas menerimamu seadanya......




"Cinta itu indah bila kasih dihargai, penantiannya dinanti, rindunya diubati dengan doa di hati..."

Wednesday, March 23, 2011

HELAAN SENAFAS RINDU..

 "Maafkan saya.. Eyka, kita terpaksa berpisah".


Ungkapan itulah yang masih tergiang-giang di telinga Eyka, Kata- kata yang lahir dari mulut kekasih hatinya bagaikan panahan yang menusuk jantung,
"sampai hati sungguh, tergamak kau memutuskan hubungan yang telah kita bina selama ini, apa kau fikir bercinta tu macam melepaskan batuk di tangga ke? tidak ada perasaan langsung..huh!" rungut Eyka sendirian.
Eyka bangun dan berdiri di jendela biliknya, sambil merenung tajam di suatu sudut, dan kenangan lalu mula berlegar di benak fikirannya, tiada siapa menduga pengakhirannya begini, mengharapkan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari. saat amarah sedang beraja di hati, Eyka hanya diam dan mencari di mana silapnya, kesilapan yang dia sendiri tidak pasti dimana ianya bermula sehinggakan sanggup Johan memutuskan hubungan cinta mereka yang terjalin hampir 3 tahun itu.


 ****************************

 "Kurang cantik ke aku ni..hish, kalau cantik yang dia harapkan, lama-lama kerepot juga" pujuk hati Eyka
" Kau tu handsome sangat ker? hmm.... handsome la juga..hish" Eyka cuma melayan hati
" biarlah..tak mengapa,  mungkin ada silap aku, kerana tak pandai menjaga hati Johan..mungkin" Eyka masih memujuk hatinya
" arghhh..... kenapalah susah sangat  untuk aku melupakan dirimu Johan.." Eyka cuba melawan perasaan dan sesekali airmata mengalir ke pipi  
" menangislah....esok kalau boleh aku tidak mahu menangis lagi... "kata-kata semangat Eyka adalah untuk diri sendiri.


Malam itu Eyka tidur dengan lenangan airmata, tersedu- sedan hingga terbawa ke dalam tidur. Eyka bukan menangis kerana ditinggalkan, tapi sedih kerana cintanya yang tidak kesampaian, padanya cinta itu harus kekal dan berakhir hingga ke jinjang pelamin dan itulah harapan Eyka pada semusim yang lalu dan harapan itu yang  sudah pun punah.


 dan keesokkan paginya

"KRINGGGG"
Jam yang sentiasa setia ada disisi Eyka mula berdering, bergegas Eyka bangun dari tidurnya yang lena dengan pantasnya Eyka mencapai jam loceng untuk mematikan deringan yang telah berdering, bunyi yang kuat cukup memecah kesunyian pagi, terkebil-kebil mata Eyka memandang jam loceng yang telah menunjukkan waktu tepat 5.30 pagi, Eyka bangun tanpa berlengah lagi dan terus menuju ke bilik air untuk mandi serta mengambil wudhuk untuk menunaikan Solat Subuh, setelah dua rakaat Eyka mengakhiri solat dengan secebis doa.


" Ya Allah, andai ini dugaan yang ENGKAU berikan kepada hamba, daku redha yaAllah.
pohonku, berikanlah daku kekuatan dan kesabaran saat hamba melalui dugaan dariMu ini... andai Johan Asrizal Bin Nawawi ditakdirkan bukan jodoh buatku. aku redha,   temukanlah aku jodoh yg baik, yang indah imannya, kerana tiada daya bagi ku YaAllah, hanyalah dengan izinMu...ameen.... "


selesai menunaikan solat hati Eyka mula merasakan tenang, tenang dari memikirkan pekara semalam yang mengusarkan, Eyka menyiapkan diri lalu terus ke dapur  untuk membantu ibunya menyiapkan sarapan pagi.


*********************



Ketika di dapur...
"Amboi semalaman duduk di bilik, bertapa ke?" sindir ibu Eyka,
"ibu ni... mana ada bertapa, saja aja ukur ruang bilik tu, kan anak ibu ni takde kerja," balas Eyka
"habis tu.. dah selesai mengukur ke? sampai tak ingat makan, subuh baru nampak muka" ibunya cuba mengorek rahsia.
"ada tinggal sejengkal lagi ibu, tak cukup tali pengukur, Eyka kan diet, ibu lupa ke? 
" Alhamdulillah, ibu nampak lagi anak ibu subuh ni,  kalau tidak...." Eyka cuba menduga ibunya
" kalau tidak apa?" ibu memintas
" kalau tidak, maknanya anak ibu cuti solat subuh la.." Eyka meredakan resah ibunya
" issk.. kamu ni kan, ada saja menjawap, ibu sayang kamu..risau kalau apa-apa berlaku kepada anak ibu" luah si ibu
" ibu jangan risau ya, anak ibu bukan ke sudah besar, insyaAllah.. Eyka tahu mana yang baik dan yang mana tidak, bukan ke ibu yang selama ini didik Eyka begitu, ibu pesan supaya perlu kuat berdepan dengan setiap ujian Allah betul kan ibu, jadi... Eyka cuba kuatkan hati." jelas Eyka
"ini mesti pasal si Johan kan...kenapa? gaduh lagi?" teka ibunya
"Putus dah pun Bu.." bibir Eyka mencebik
" sedih ke?" teka ibunya
"ibuuu...... mestilah sedih...." rajuk Eyka
"Eyka, dengar ye..apa nak ibu kata ini, cinta sesama manusia janganlah sepenuh hati, kerana akan merana nanti, kuatkanlah cinta dengan Allah ye nak,  InsyaAllah... Allah tidak akan menghampakan hati hamba-hambaNya. bersabar saat diuji olehNya, pasti Allah merancang sesuatu yang lebih baik buat anak ibu ni.." pujuk ibu Eyka
"Baik ibu, terima kasih kerana memberikan kata-kata semangat buat Eyka, InsyaAllah .."akur Eyka
"sudahlah jangan sedih- sedih, senyum sikit, pagi-pagi macam ni kena banyak senyum... murah rezeki, pujuk ibu Eyka
Eyka memberikan senyuman yang manis untuk ibunya.
"makanan sudah siap dihidang, apakata Eyka pergi panggil ayah dan adik-adik untuk sarapan bersama".
"baiklah ibu, saya pergi panggil mereka" akur Eyka

****************************************************
Selesai bersarapan Eyka membantu ibu mengemas meja makan, setelah selesai semua, barulah dia melangkahkan kaki menuju ke bilik tidurnya  untuk mengemas, ketika asyik mengemaskan cadar dikatil tiba-tiba Eyka terpandanng pada bingkai gambar yang terjatuh ditepi katil, boleh jadi bingkai gambar itu terjatuh semasa Eyka sedang tidur lena dibuai mimpi.
"hmm.. dekat sini kau ye, cuba lari ataupun mahu sembunyi" bisik Eyka dalam hati
"hendak disimpan atau nyahkan saja ke dalam tong sampah" Eyka merungut lagi
"hendak dibuang terasa sayang, nak di simpan pula meruntun hati."merungut Eyka
"biarlah disini, duduk diam-diam dalam laci ni, kerana kenangan  sudah aku simpan baik- baik di dalam hati..hmm" pujuk Eyka


Eyka mengeluarkan gambar kenangan antara dia dan Johan dari bingkai gambar, digantikannya pula gambar Eyka berseorangan yang diambil ketika bercuti di Pulau Pinang.
" ok lah, cun juga aku ni,  Johan saja yang tak perasan agaknya, nak juga si budak pegawai hubungan awam tu"
lawa lagi aku, cuma tak cukup seksi kot.. tak mengapalah, tak mungkin aku mendedahkan tubuh hanya kerana Johan sudah tertarik dengan perempuan sebegitu." tegas Eyka.
"mungkin ada sebab kenapa Allah memendekkan hubungan cinta kami, hmm" Eyka seolah mendapat jawapan.
 dan ketika Eyka leka membelek gambarnya, kedengaran bunyi pesanan ringkas dari telefon miliknya..


Teeet.... Teet....


Eyka tercari-cari telefon bimbitnya yang diletak didalam beg tangan, lalu Eyka terus membuka pesanan ringkas  untuk dibaca, " Mak ai...ada sepuluh  mesej dari semalam..hehe" Eyka senyum sendiri, sedang asyik membaca mesej dari teman-teman pejabatnya, terutama sekali Nora kawan serumahnya, hampir enam pesanan ringkas yang dihantar oleh Nora sejak semalam dan salah satu dari pesanan dari Nora;
"Eyka apa cerita ni, tetiba saja balik kpg.. ada masalah ke? kenapa tak balas mesej aku ni? kau ok ke tak ..Eyka?please balas mesej aku.... jangan buat aku risau..ok"
Eyka tersenyum, " sayang juga kau kat aku ye Nora,  ingat tak sayang...hehe"  Eyka tersengih sendirian. dan Eyka membalas semula Mesej Nora
" Ok.. Jangan risau ye kawan, aku hidup lagi, nanti hari isnin aku balik, aku ambil cuti sampai selasa ni, nanti aku cerita dengan kau ye Cik Nora".
selepas pesanan ringkas Nora dibalas, mata Eyka terpaku apabila terpandang nama terakhir disenarai kawan-kawan yang menghantar pesanan ringkas kepadanya.
" Johan?? " bisik hati Eyka dan degup jantungnya tiba-tiba menjadi kencang, Eyka menarik nafasnya lalu membuka pesanan ringkas dari Johan.
" Eyka.. maafkan saya, kerana terlalu sangat ikutkan perasaan amarah ini..tapi kalau awak marahkan saya,saya terima"
" Arghh.. meluat betul aku...ikut suka dia aje kan" rungut Eyka
"Biarkan dia, lain kali fikirlah sebelum berkata-kata, jangan nak ikut marah sahaja. rasakan" Eyka merungut lagi.
Eyka mencampakkan telefon bimbitnya keatas katil, tanpa membalas. dan melabuhkan punggungnya diatas katil, dan kelihatan gadis ini mengenang sesuatu dan fikirnya jauh melayang.
" kalau ada jodoh ada lah, kalau sudah tak ada, apa aku nak buat.." Eyka mengomel sendirian


            ***********************


Tok! Tok!
kedengaran pintu bilik Eyka diketuk perlahan, "
"Boleh Ema masuk kak" Ema adalah adik Eyka yang akan mengambil peperiksaan SPM tidak lama lagi,
" masuklah pintu tak bekunci pun" sahut Eyka
" ada apa ni,  beriya aje muka tu,  nampak macam ada cerita menarik nak beritahu pada akak ni"
" marilah duduk sebelah kakak sini" pelawa Eyka kepada adiknya
" tak lah penting sangat biasa je, saja nak sembang dengan kakak sendiri, takkan tak boleh kot" gurau Ema
"oh.. nak sembang ke?..boleh.. apa salahnya"
" hmm..apa dia yg hendak di ceritakan tu? ceritalah" lata Eyka.
"hmm...Kak..kenapa setiap pertemuan mesti diakhirnya dengan perpisahan kan kak, buat hati  ni sedih je kan" Ema mulakan pertanyaan
terkedu Eyka dengan pertanyaan adiknya, macamana adiknya boleh tahu, bertubi- tubi persoalan yang berlegar di kepala Eyka, adakah ibu yang menceritakan kepada adiknya, atau adiknya terdengar perbualannya dengan ibu ketika di dapur pagi tadi.
" maksud adik...apa?" Eyka cuba ingin tahu.
"  adik ada berkawan dengan seseorang, hubungan kami macam,hmm... macam apa nak cakap" Ema cuba menjelaskan.
"Bercinta ke? amboi belum habis sekolah lagi"seloroh Eyka
"itulahkan belum habis sekolah lagi dah nak bercintakan kak.."Ema menjawab
"aik.. awak yang bercinta waktu sekolah ni tau bukan akak" Eyka membalas
"tapikan kak... bila hati kita diuji oleh satu perasaan, mampukah kita menolak ujian itu kak"
susah soalan adik Eyka walaupun dihatinya merasa lega kerana pertanyaan itu tiada kaitan dengan dirinya.
"baiklah... sebenarnya semua tu dari hatimu duhai adikku, andai kamu menerimanya pasti kamu sudah bersedia berdepan dengan sebarang kemungkinan" nasihat Eyka.
"maksud akak.. setiap percintaan tu ada risiko ke?" Ema keliru
" pandai pun adik akak ni, apa-apa sahaja perkara yang berkaitan dengan kehidupan mesti ada risikonya" jelas Eyka lagi.
"jadi,.. andai kamu tak bersedia, kamu mungkin akan kecewa" tambah Eyka
"hmm.. ada benarnya cakap akak ni...mungkin juga saya belum bersedia lagi" akui adiknya
"Ema.. dengar baik-baik ya, bercinta sesama manusia ni memang banyak yang mengundang luka dihati, tapi jika kita teguhkan pendirian dan menyerahkan rasa cinta kita kepadaNya..insyaAllah hati kita akan lebih redha dan ikhlas diatas apa yang akan berlaku, lebih-lebih lagi berkaitan jiwa yang melibatkan hati dan perasaan ni" jelas eyka yang panjang lebar.
"Terima kasih ya kak, nasihat akak saya ingat sampai bila-bila" mata Ema memandang tepat kemata kakaknya sambil tangan mereka mengengam erat, Dan Eyka akui bukan mudah untuk membuang rasa sayang andai cinta sudah terbina di hati. Kata-kata Eyka tadi sebenarnya untuk dirinya juga


              ****************************


Percutian dua hari dikampung benar-benar menenangkan fikirannya, Anak kepada Puan Hamidah dan Encik Razali ini cukup kuat hatinya, mudah tersenyum tidak pernah menunjukkan kesedihan pada riak wajahya. sekalipun dihati tersimpan seribu kelukaan, baginya setiap dugaan yang Allah berikan pasti punya hikmah yang tersembunyi, Eyka mesti hadapi setiap dugaan itu dengan redha, kerana padanya setiap dugaan menguatkan lagi ingatannya pada Ilahi dan dengan cara itu sahaja hati Eyka menjadi tenang.


                
                ******************


" Esok hari Selasa Eyka masih cuti lagi mak, abah, tapi saja je Eyka balik awal sebab takut kepenatan pula nanti, hari rabu Eyka ada mesyuarat, jadi Eyka kena gerak dari rumah awal, malas nak tempuh jem, takut lambat pula sampai pejabat" jelas Eyka kepada kedua orang tuanya.
"Baiklah, hati-hati pandu kereta tu, jangan nak berangan sahaja ya, dan lepas ni, bila kamu akan balik ke kampung lagi, Eyka" nasihat dan pertanyaan dari Ibunya diajukan kepada Eyka sekaligus.
"Baiklah Ibu, InsyaAllah saya ingat pesan ibu ni ya..balik semula tak pastilah ibu, nanti kalau Eyka dapat cuti, Eyka beritahu Ibu ya...tp nanti Ibu masak yang sedap-sedap tau" manja si Eyka masih ada lagi.
"hmm..yelah, tapi kena beritahu awallah, telefon dan beritahu bila kamu nak balik..kalau tidak makan telur dengan kicap sahaja la jawapnya"gurau ibunya
" hehe.. takpe janji ibu yang masak... kicap dengan telur pun sedap" balas Eyka
Eyka bersalaman dan memeluk erat kedua orang tuanya serta dua orang adiknya sebelum memasuki kereta adakala timbul rasa sebak dihati Eyka, namun demi tugas Eyka merelakanya, yang pasti perjalanan dari Johor ke Shah Alam  mengambil masa 4 jam untuk sampai destinasi yang Eyka tuju.


************************************************


Dan Di rumah sewanya..
"Assalammualaikum" Eyka memberi salam lalu membuka pintu yang berkunci. ternyata rumah sewanya sunyi tanpa penghuni, dan sememangnya menjadi kebiasaan Eyka, memberi salam sebelum masuk kerumah, sama ada rumah itu berpenghuni ataupun tidak.
 Tiba- tiba kedengaran suara menjawap salam..
" Walaikumsalam.. baru sampai ke? aku solat tadi" Nora kawan Eyka yang ada ditingkat atas.
"kau tak kerja ke hari ini, Nora, atau kau bangun lambat ye" Eyka cuba meneka.
"tidaklah...aku ambil cuti semalam, nak sambut Tuan Puteri Eyka pulang ke istana hinggap" gurau Nora
" Amiiin..mana lah tahu memang betul nanti aku berkahwin dengan anak raja baru kau tahu., hehe"Eyka membalas gurau.
"susah-susah sahaja, sampai ambil cuti, sayang juga kau kat aku ya" tambah Eyka lagi
"Sayang la juga, tp sayang aku ada makna..hehe"Nora masih bergurau.
" aku tahu, kau nak tahu cerita dari aku kan, tapi kau kena belanja aku makan, boleh? aku lapar ni belum makan lagi" seloroh Eyka
" pasal makan tidak ada masaalah, aku dah siap masak awal-awal tadi" jelas Nora
" wah..kau masak ke? sejak bila kau pandai masak Nora, cukup teruja aku mendengarnya" gurauan Eyka semakin menjadi-jadi.
dan sedang mereka berdua asyik ketawa, tiba-tiba;


"Assalammualaikum" kedengaran  suara lelaki di pintu pagar rumah mereka, ternyata kelibat lelaki bertubuh tegap sedang memberi salam.
"Walaikumsalam, nak cari siapa ya, " Nora menjawap salam.
"Eyka ada tak, kereta dia nampaknya ada, dia ada tak?" lelaki itu bertanya
"Eyka tak ada dirumah, er..er..dia keluar dengan kawan dia tadi" jelas Nora yang teragak-agak
"Baiklah, dia keluar ya, sampaikan salam saya pada Eyka dan katakan padanya saya Johan kirim salam"
"Johan ya...baiklah InsyaAllah akan saya sampaikan nanti" sahut Nora.


******************************
"Kacaknya jejaka diluar tadi tu Eyka, siapa la nama buahhati dia kan, kalau solo, aku pun solo juga" Nora mengapi-ngapikan perasaan Eyka
" yela tu hensemlah sangat, hensem ke?" Eyka menyoal semula
" amboi macam tak yakin jer, kenapa? dia kirim salam dekat kau"
"waalaikumsalam, dia bekas kekasih aku la" jelas Eyka
"betul ke Eyka, tapi kenapa?" Nora mula bertanya.
"Yup..memang dia yang aku sering cerita pada kau, mungkin jodoh percintaan kami hanya setakat tu" Eyka mula hiba.
"aku tidak pernah dengar kau cerita yang kau ada perselisihan faham atau gaduh besar, semua cerita yang baik- baik je" Nora ingin menyiasat
"masaalah kecil atau besar aku sendiri pun tak pasti, tapi yang aku pasti kasih kami sudah putus " jelas Eyka
." Siapa yang mula memutuskan? kau ke? atau dia, Johan." Nora benar-benar nak tahu.
"Dia yang memutuskan, kerana aku yang cemburu" jelas Eyka jujur.
"Eyka..kau dah tanya atau siasat betul-betul ke?  sebelum kau meletakkan rasa cemburu kau itu dari mata, dan dihakimi oleh hati dan perasaan kau.. Eyka."Tanya Nora.
"Eyka..kadang-kadang cemburu itu menang tandanya sayang, namun cemburu juga boleh mengundang kebencian dari dalam hati" Nora cuba menasihati Eyka
"Jika kau menyayangi seseorang, sayanglah.. tapi jangan sampai sayang kau kepada dia melebihi rasa sayang kau kepada Allah, kerana bila kita terlalu mengharapkan rasa sayang kita dari manusia beginilah akhirnya, jiwa penuh denan kebencian,dan bila kau membenci, jangan pula kau terlalu membencikannya, kerana dalam benci ada terkandung rasa sayang dan yang pasti akan buat kau kecewa nanti, kecewa kerana menyesal jika kesilapan itu berpihak dari kau,  kerana kedua-duanya akan buat hati kau semakin terluka andai sesuatu keputusan itu bukan dari kerelaan hati " nasihat Nora panjang lebar.
"terima kasih Nora, ada benar kata-kata kau tu..hurm" Eyka menarik nafas panjang...
"satu lagi ni aku nak pesan, buanglah sedikit rasa ego itu, dan kau tak akan rugi mana pun, tengoklah dia pun dah datang nak mencari kau kan...ni maknanya siapa yang ego" tambah Nora.
baiklah aku mengaku, memang ada sedikit keegoan dalam diri aku, insyaAllah akan aku buang semua yang boleh merosakkan hati aku" kata Eyka dengan jujur
" terima kasih sekali lagi ya kawan, bertuah sungguh aku menjadi kawan kau"
"sahabat yang baik adalah sahabat yang sentiasa ada di sisi sahabatnya samaada susah mahupun senang..betul tak Eyka? " jelas Nora
" Nora... terima kasih" tiada kata- kata yang dapat diungkapkan buat Eyka saat ini hanya senyuman tanda bahagia punya teman seperti Nora.


******************************


Keesokkan harinya di tempat kerja.


"Cik Zulaika Damya, ada panggilan telefon untuk cik Eyka, panggilan dari Encik Johan dari pejabat Guaman katanya" kata setiausaha di tempat Eyka bekerja.
"sambungkan ke bilik saya, ye" permintaan Eyka.
Eyka terus belari-lari anak untuk sampai ke bilik pejabat dan tiba di mejanya, terus Eyka mengangkat ganggang telefon.
"Assalamualaikum, Johan"..Eyka memberi salam
"Waalaikumussalam, Eyka" Johan menjawap salam
"Eyka.... " Johan terhenti
"ye Johan, ada apa-apa yang nak awak cakapkan, saya dengar" kata Eyka dengan lembut
"Eyka.., saya betul-betul menyesal, saya tidak sepatutnya memutuskan hubungan cinta kita" Jelas Johan dengan nada menyesal
"Saya tahu, awak mesti merasa terkilankan...awak mesti benci pada saya, awak mesti.........." belum sempat Johan menghabiskan kata-katanya dan Eyka memintas
"Johan, Saya sedar kekurangan saya, dan......."  kini giliran Eyka kata-katanya dipintas Johan
" Bukan kekurang atau kelebihan yang menjadi ukuran, bukan gaya kebandaran atau kebaratan yang saya pilih, tapi hati awak Eyka, hati awak yang membuatkan saya sukar mencari penganti, hati awak tiada terdapat dimana-mana sayang.. kesucian hati itu yang buat saya terkenang pada setiap zarah kebaikkan awak terhadap saya, bagaimana saya nak melupakan awak....bagaimana Eyka " jelas Johan
" Saya tak minta awak melupakan saya, dan bukan saya yang memutuskan" Eyka seolah menduga Johan
"Ye saya mengaku saya yang memutuskan, tapi setelah awak tak percayakan saya, setelah saya dituduh sesuatu yg saya tak lakukan dan keputusan itu dari perasaan marah..dan bukan dari hati" akuan Johan
 Eyka terdiam sejenak dan berfikir, wajarkah dia melupakan Johan, atau memberi peluang untuk kali kedua.. degupan jantung Eyka makin kencang..
"Eyka.. kenapa awak senyap....tak mengapa kalau awak tak boleh maafkan saya" nada Johan semakin kurang jelas.
"ye..saya masih di talian ni, lama rasanya kita bercakap, kalau ada masa kita jumpa waktu makan tengahari nanti.. boleh?" Eyka bertanya
"ye...ye..boleh sangat,  saya datang pejabat awak ye Eyka"balas Johan
"hmm..tak mengapa... saya bawa kereta sendiri, kita jumpa di restoran makanan segara aje di Macdonald Kota Kemuning, Shah Alam. waktu makan tengahari nanti"
" tak kisahlah di mana pun asal awak nak berjumpa lagi dengan saya, baiklah kita jumpa disana nanti, saya telefon awak bila dah sampai nanti"
" baiklah, ok Johan, saya nak siapkan kerja saya ni dulu ya,"  jelas Eyka
"Eyka.........." johan mematikan kata-katanya.
"Ye Johan... ada apa-apa lagi yang awak nak cakap" tanya Eyka
"Demi Tuhan, saya sayangkan awak Eyka" luahan Johan
Eyka terkedu dan terdiam, airmatanya menitis laju tanpa disedari, dengan perlahan Eyka meletakkan gangang telefonnya tanpa berkata apa-apa.
hati Eyka berbisik" Demi Tuhan yang Maha penyayang, aku juga menyayangimu Johan". hati Eyka meruntun lagi, kasihnya pada Johan sudah diserahkan pada takdir. moga takdir menyebelahinya memilih insan yang benar-benar layak untuk seiringan bersama membina kehidupan.




********************
Jam menunjukkan pukul 1.05 petang..


Treet... treeett (telefon bimbit Eyka berbunyi)


"Asalammualaikum, ye Johan" Eyka menjawap panggilan telefon dari Johan.
" waalaikummussalam Eyka.. saya dalam perjalanan ke MCD ni, awak dah gerak ke?" Johan buat panggilan 
"baiklah awak tunggu ya, saya 5 minit lagi sampai, hati-hati ya" tiba-tiba Eyka menjadi  perihatin
setibanya ditempat yang dijanjikan, Eyka dengan hati yang berdebar, dia menarik nafas sedalam-dalam lalu melangkahkan kakinya menuju ke restoran makanan segera itu.
dan ketika mata Eyka tertumpu pada Johan, hatinya seakan terhenti berdetak, rasa mahu sahaja dia mejerit di situ juga, dan Eyka cuba kuatkan hati menuju kearah Johan..


setibanya Eyka dimeja Johan


" Eyka.. mari sini Johan kenalkan Syariza Aina sepupu Johan, sepupu sebelah ayah.. baru balik dari luar negara,belajar di sana sekarang kerja dengan saya dulu sementara belum dapat kerja yang di minta dan cuba cari pengalaman di tempat saya." jelas Johan panjang lebar.
" bukan ke Syariza ni yang saya nampak hari tu dekat depan Pejabat awak, Johan" Eyka yang minta kepastian
" tapi kenapa tak macam sepupu pun... maafkan saya"
" kenapa Eyka, maksud awak.. apa yang awak nampak hari tu, adalah kemesraan saya dengan Johan, begini Eyka..kami dibesarkan bersama, ketika arwah ibu saya meninggal, saya berumur 4 bulan, ketika itu ayah saya tak dapat menjaga saya kerana waktu itu saya masih menyusu badan, ayah berikan saya kepada makngah untuk di jaga kerana ketika itu makngah menyusukan Johan yang waktu itu Johan berusia 9 bulan". sambung syariza Aina sepupu Johan
" Jadi........." kata-kata Eyka terhenti.
" Jadi kami adik beradik susuan..Eyka, kalau tak percaya pergilah tanya makngah maksud saya bonda Johan," Syariza mahukan Eyka benar-benar percaya kata-katanya.
"cuma jangkamasa saya bersama keluarga Johan tak lama,ketika diusia 3 tahun saya telah pun mengikut ayah pulang ke Terenganu, tetapi ayah menyerahkan saya semula kepada keluarga Johan  ketika usia saya 14 tahun, ketika itu ayah mendapat tawaran bekerja di Dhubai, Selama 4 tahun, saya membesar dan bersekolah bersama Johan sehinggalah saya tamat tingkatan 5, apabila mendapat keputusan yang agak cemerlang, saya memohon untuk melanjutkan pelajaran di Kota London dan tahun ni baru saya ambil keputusan untuk pulang ke Malaysia, hujan batu di negara sendiri kan Eyka". sambung syariza dengan panjang lebar. 
 Eyka terdiam dan lidahnya terkaku, matanya tepat merenung Johan, begitu juga mata Johan.
" sekejap lagi tunang saya datang menjemput saya, untuk pengetahuan Eyka, insyaAllah saya akan berkahwin hujung tahun ini." jelas Syariza jujur.
" saya di minta oleh Johan, untuk membantunya menjelaskan keadaan yang sebenar-benarnya kepada awak Eyka. dan saya akan lakukannya sebagai tanda terima kasih saya pada abang A'an saya" sambung Syariza


tak lama selepas itu muncullah seorang jejaka berwajah kacukan muncul di pintu restoran, dan matanya seolah mencari- cari  sesorang


" oklah, dah sampai pun tunang saya, pergi dulu ya Eyka,abang A'an , Ija jalan dulu ya"
" hati-hati jangan lambat pula sampai rumah nanti, bonda kata ada makan- makan malam ni" Johan yang tadi berdiam kini bersuara.
"ye.. masuk ni dah 3 kali bonda hantar pesanan ringkas pada ija, ija ingat la bang" jelas Syariza.
Syariza salam san cium tangan Johan dan Eyka hanya senyum lalu menghulurkan tangan pada Syariza dan memeluknya, tanda maaf dan salam perkenalan.
"Ija, terima kasih ya" kebetulan Eyka dan Johan mengucapkan ucapan itu secara serentak dan mereka berdua berpandangan lalu menguntum senyuman.
Syariza meninggalkan mereka berdua...


Setelah  Syariza berlalu pergi... 


Eyka dan Johan pun duduk semula


" Johan.. maafkan saya kerana menuduh awak yang bukan-bukan. sepatutnya......"
" Eyka, cukup sayang... saya dah memaafkan awak, dan kalau saya di tempat awak pun saya akan melakukan perkara yang sama, saya pun bersalah kerana cepat sangat memutuskan hubungan yang sekian lama kita bina.. kita sama-sama ada kelemahan sayang"
airmata  Eyka bertakung dikelopak mata.
" shhh.... jangan lah menangis, malu nanti orang lain ternampak"
" Biarlah orang nampak, nanti saya cakap lah ada orang yg buat saya menangis"
" saya ke sayang?" senyum manja Johan buat Eyka turut tersenyum
"ye awak... awak buat saya rindu sepanjang malam" rajuk Eyka.
" Habis tu saya? kalau saya tak merana saya tak mencari awak sayang" jelas Johan dengan renungan yang tajam
" maafkan saya, demi Allah, sayang saya pada awak sebenar-benarnya cinta  Johan Asrizal Bin Nawawi"
"Terima kasih sayang, cinta saya pada Zulaikha Damya Binti Razali adalah dengan izinNya" 
" hari ini saya melamar awak dengan penuh rasa cinta saya,  Eyka.. semoga sudi menerima lamaran ringkas saya ni, sebelum lamaran dari ayah bonda saya, untuk ibu dan ayah awak terima"
 "Alhamdulilah.. saya terima lamaran awak, Johan, dengan rasa cinta saya.. semoga setiap helaan senafas rindu kita diberkati dan dirahmati oleh yang Maha Esa.


akhirnya cinta mereka mekar kembali.. berpisah sementara buat mereka menghargai  setiap rasa rindu di hati...kerana cinta dan rindu itu mereka bersatu semula segalanya dengan HELAAN senafas  RINDU


" Berikan aku sayang, tika kasih sedang bertamu, sambutlah sayangku saat nafas ni mengembus rindu..."

























Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers