Friday, July 16, 2010

Buka matamu...

       Betapa hancurnya hati melihat si kecil itu, wajah kecil itu sudah tiada nilai lagi, bukankah hadirnya memberi seri dan pelengkap sesebuah kehidupan, bukankah wujudnya kerana kasih dan sayang, tapi kenapa diperlakukan bergitu, dimanakah nilai sifat kemanusiaan yang Allah anugerah pada kamu wahai insan. dimanakah perasaan belas kasihan andai hilang sudah ihsan itu.

     Sekecil itu tiada harga lagi, nyawanya bagai senang diganti dan dimasukkan semula, kehadirannya bagai mudah untuk terlaksana, apakah anak itu minta dilahirkan atau minta dijadikan, pasti kau tidak tahu jawapannya. pasti kau hanya tunduk kerana kekesalan, atas terlanjuran. ahh..andai asalan itu yang diberi dan  ketika itu kamu berada pada zaman jahilliah atau zaman yang tidak ada kemodenan, pasti aku terima alasan itu, pasti aku akur setiap ketentuan. Tapi kini segalanya ada dihujung jari, maklumat apa yang tidak ditemui asalkan niat untuk mengetahui ilmu Allah mudah didapati terpulang bagaimana cara untuk mengetahui, pasti kekeliruan dapat diatasi bagaimana persenyawaan boleh terjadi, namun kesalahan adalah apabila menyeleweng peluang yang diberikan, kepercayaan sering ikhianati, memberi kasih tanpa mengenal kepada siapa yang patut diberi, ilmu agama pula kamu tidak peduli maka terjadilah bergini, kelahiran anak yang tidak disengajakan.. tidak sengajakah itu..


      Bukalah mata dan dilihatlah, tanyalah pada diri sendiri layakkan kamu menikmati hidup sedang kamu tidak memberi peluang untuk anak kamu menhirup walau senafas pun, layakkah kamu diberikan akal andai akal kamu tidak digunakan.. bahagiakah hidup kamu, sedangkan kamu sudah menjadi pembunuh. membunuh bayi yang tiada daya melawan, sekali pun hanya naikkan kelopak matanya, bayi itu tidak berdaya, kejamnya kamu sungguh kejam.. cuba kamu tukar tempat dengan bayi itu,dan ketika ini ibu kamu yang membuang atau membunuh kamu, apa yang kamu rasa sekarang..pasti kamu dapat jawapannya.


      Kamu tahu bukan mudah untuk mendapat zuriat sendiri, adakala hanya memakan hati bila usia perkahwinan semakin meninggi, dan usia kesuburan semakin menurun, kamu tahu lagi amat payah untuk melahirkan anak, kadang-kadang pelbagai kompilasi berlaku, adakala diuji Allah dengan pelbagai kesakitan dan kekurangan fizikal, namun kami masih bersyukur kerana masih mampu hamil dan melahirkan kerana ada insan yang tiada peluang langsung utk merasai nikmat Allah itu. dan kamu cukup beruntung kerana cukup mudah bagi kamu untuk hamil dan melahirkan, hanya didalam tandas, semak dan tempat yang tidak berdaftar kamu sudah boleh melahirkan, cukup mudah bukan, Allah menduga kamu bagi mereka yang melakukan zina. tidak sedarkah kamu, itu adalah dugaan Allah yang memberi kemudahan untuk kamu agar terlupa bersyukur, Dan Allah melenyapkan nikmat kesakitan ketika kehamilan dan melahirkan agar kamu terleka dengan dunia kamu yang kamu ciptakan sendiri dan kamu terus melakukan dosa.


     Sememangnya benar bahawa aku atau sesiapa tidak boleh menghukum kamu, hanya Allah lebih berhak menghukum kamu, tapi kami juga mempunyai hak, hak sesama manusia, yang mungkin kamu lupa, ingatlah kehidupan ibarat roda..dan kamu mesti pastikan dimana putaran diatas akan terhenti, kerana diakhirnya nanti kamu akan sesali dan ketika itu hanya kamu dan Allah mengetahui
Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers