Friday, November 5, 2010

Kerana kau pemilik kenangan itu....

        Bagaimana hendak aku nyatakan lagi, haruskah aku mengalah pada takdir atau akur  sahaja di setiap ketentuan ilahi, perlukah aku menidakkan apa yang sememangnya aku rasakan. Benar berdiam diri itu lebih baik andai yang terluah itu nanti akan melukakan hati orang yang menyayangi. Tidak pernah aku kesalkan andai aku ditakdirkan punya hati yang kekal tanpa dicintai dan menyintai, aku juga tak kesal andai kecewa datang menjemput aku. Biarlah aku mengatur langkahku tanpa lagi bayangan dirimu. hakikatnya menanti mu bagai mengejar pelangi, makin kudekat makin jauh kau meninggalkan aku. Hilang tika terang bagai membunuh dlm senyap, andai kau mahu aku mati,mengapa hati aku yg kau sakiti,  kau mendekati aku ketika hati ini kosong dalam mencari makna cinta yang entah dimana hilangnya, kau mempersoalkan tentang hatiku, sekalipun berkali aku menafikan, dn persoalan itu terluah dari desakkan bicara, hakikat yang terjawap kau punya jawapannya, kenapa mesti pergi saat aku cuba mendekati. jika hati aku boleh dilihat airmatanya pasti kau akan terlihat betapa deritanya aku, salah aku hanya untuk menyintaimu dan kini kau berjaya berjaya memperdayakan hatiku,  berbahagialah hidupmu.



     Jika rindu itu mainan jiwa, mengapa berikan aku kasih seluruh raga,jika bencimu itu menutup dukaku, mengapa   kau membisu seribu bahasa, membiarkan aku tercari jawapan makna pasti. jika yang indah itu adalah kenangan, mengapa pahit kau jadikan sejarah perjalanan hidupmu, yg nyata itu ketentuan krn ketentuan itulah yang telah ditetapkan maka yg tersirat kekal tersirat dan yang tersurat pasti masih terselindung disebalik kata-kata. adakala aku cuba membenci dirimu, tapi siapa aku yang tak mampu membohongi hatiku, tak dapat aku ingkari rasa sayang aku terhadapmu, terasa ingin aku berlari kepadamu namun kau semakin menjauh hakikat aku  tidak faham akan niat dan maksudmu yang tersimpan dibenak perasaanmu, yang pasti kau mencuri hatiku tapi tidak memiliki jiwa dan cintaku biarlah cinta itu pergi membawa seribu pertanyaan dihati dan aku sering mencari waktu ingin berbicara tapi sekalipun aku mampu bersuara dan adalah lebih baik aku membisu tapi  itu bukanlah diri aku sebenarnya.




    Aku cuba jadi seperti dirimu, menahan rasa walaupn kasih, menanggung rindu walaupn pedih, menahan cinta biarpun tersiksa, andai kasihmu ada dihati terima kasih kerana meyimpannya, kerana aku tahu, aku tak mungkin terlihat cinta milikmu lagi dan yang pastinya aku tak mahu bertanya lagi tentang perasaanmu terhadapku. cuma pohonku izinkanlah aku kekal dihatimu, sekalipun aku tak layak memiliki cintamu namun aku bahagia dengan apa yang aku rasai sekalipun betapa sakitnya aku rasakan bila kau tak pernah menganggap aku ada.  Biarlah tentang hati ini,  bukan merajuk, tp menyedari sesuatu yg pernah disedari dahulu, kerana setiap kali aku bertanya kepada dirimu tentang rasa,  pasti hambar jawapannya, mungkin cinta itu hanya permainan buatmu, aku yg tidak mahu mengalah namun akhir akur pasrah, bukan tidak tahan diuji tp takmahu menyakiti hati aku lagi..sayang aku ikhlas dari hati, rindu aku menikam naluri, cintaku jujur pada hati, pergilah pasti kau boleh tersenyum nnti..




      Yang berlalu biarlah berlalu kerana hati ini sudah penat mencari kasih, cukup letih menyentuh bayang yang tak mampu dicapai, inikan pula menyimpan rasa sayang pada yang tak pasti akan haknya. biarlah kalah dan mengalah,  biarlah aku diam dn biarlah aku simpan rasa rindu ini, dan menanggung akan pilu dihati, andai hatiku pernah memiliki sekelumit kasih milikmu akan aku anggap sebagai mimpi indah yg singgah diruangan waktu yang menemani hari-hariku, andai suara ini pernah meluahkn maksud hatiku, lupakanlah anggaplah bibir ini berbohong pada rasa dan biarlah hati ini kekal begitu, kerana hakikat cinta tak boleh dipaksa biarlah cinta yang bertapak dihati ini dan kekal dihatiku ini,  namun cinta yg bertapak mudah dijejaki, sekalipun aku yg meninggalkan jejak- jejak itu, dan akhirnya cinta ditemui pada hati yg masih kekal menyinta..bukan menagih cuma teringat keindahan makna cinta saat menjadi cinta milik kita, kekuatan cintaku tidak pernah rapuh tatkala memikirkan saat cinta yg pernah bertempat dihati,walaupun pada hakikatnya jasad kita terpisah jauh namun hati kita sentiasa dekat dan saat rindu menemani malam, ku pejamkan mata dan bayangkn saat indah bahagia cinta milik kita. mungkin terlalu banyak yang tersirat tapi cukuplah andai semalam yang jelas kau mengetahui yg tersurat tentang hati dan perasaan aku... namun yang indah adalah kenyataannya... kau adalah pemilik kenangan indah itu..

Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers