Wednesday, August 4, 2010

NILAI KASIHMU ABAH

   Menyingkap kenangan lalu pada zaman kanak-kanakku, aku di besar dalam sebuah keluarga yang sederhana , namun aku di penuhi dengan didikkan dan kasih sayang, ibuku seorang surirumah manakala abah seorang pegawai tentera. Aku melalui zaman kesukaran walaupun kemodenan seiring dengan perubahan masa. mempunyai bilangan adik beradik yang sederhana, segala keinginan di tolak ke tepi kerana tiada apa yang hendak direbutkan dalam memenuhi keperluan, mengalah jalan yang terbaik,   Ahh.. semuanya adalah kenangan terindah yang tidak tersimpan dimana-mana album mahupun bingkai -bingkai gambar, sekadar gambaran memori sudah cukup membuat aku tersenyum bila mengenangkannya. Bila saat suka, duka, pahit, manis menjadi satu adunan kehidupan,  segala yang di lalui menjadi wadah yang sedap untuk di telan. hakikat dalam leka mengimbas kenangan, kini aku sudah 33 tahun, rasanya seperti baru semalam bermula, bukan tidak sedar diri tapi itulah hakikat perjalanan hidup yang berlalu bagaikan aliran sungai yang mengalir tanpa henti, 
   Punya adik lelaki seramai 4 orang, aku adalah mangsa buli bagi mereka, hingga ke hari ini aku masih manja dengan adik-adik yang memanjakan, terasa seperti aku pula bongsu bagi mereka, Jelas keakraban kami sememangnya amat rapat sejak dari kecil lagi. Memiliki mak dan abah yang tegas dalam membentuk salasilah keluarga, namun akulah di antara yang kurang ada keyakinan diri, bukan menyalahkan mak dan abah kerana kelemahan sendiri,  sekadar mahu menyedarkan diri sendiri jangan terlalu lemah menilai diri dan jangan pernah menyalahkah orang lain hanya kerana kegagalan hidup, kerana kita telah di beri petunjuk seawal usia,  Mak dan Abah sudah mencuba yang terbaik untuk anak-anak dan terpulang bagi anak-anak untuk menentukan jalan hidup yang telah dipilih. Bagi aku kebahagian aku hari ini adalah dari doa dan restu  mak dan abah.
      Begitu yang dijanjikan, Abah sudah tiada lagi di sisi kami sekeluarga, Abah pergi menyahut seruan ilahi dan perginya tidak akan kembali lagi, kami redha, walaupun hakikatnya cukup sukar, . kami tetap redha kerana itu adalah janji Allah,  bagi setiap yang bernyawa pasti akan meninggal dunia. Rasa kehilangan masih dirasai, mengimbau kembali seawal perkahwinan, aku yang hanya balik kampug setahun sekali, dek kerana perjalanan yang agak jauh, membuatkan aku akur dengan takdir hidup yang dituliskan untuk ku,  apa yang pasti ada kerinduan saat berjauhan, ada doa yang di hulurkan. kini bila Abah dah tiada aku terasa amat rindu pada gurauan dan hilai tawa seorang Abah, Jambu batu, kuah rojak, durian, pasti menguatkan lagi ingatan aku kepada Arwah abah. Hampir setiap kali pulang ke johor, Akan aku belikan jambu batu dan lain-lain buah serta kuah rojak kegemaran abah,  Bukan main seronok melihat Abah makan, cukup berselera. itulah saat yang paling indah bila dikenangkan.
    Bila di tanya balik ke kampung atau tidak,  terlalu banyak alasan yang aku beri, maklumlah hati suami hendak juga dijaga, biarpun kerinduan hanya Tuhan yang tahu, kerana sedar bahawa mak abah yang sudah sekian lama membesarkan,  juga perlu di jaga hati, sedar bila mak dan abah yang semakin tua, pastinya hati mereka terlalu sensitif dan mudah terusik dan tercuit, segala kerinduan di simpan kemas dalam hati, hanya doa penghubung kata dan rasa,   benar....Susah menjadi perempuan ini walaupun mudah mendapat pahala tapi perempuan jugalah yang banyak menjadi penghuni neraka. bukan aku tidak bersyukur kerana diciptakan sebagai seorang perempuan, cuma mengenangkan pengorbanan seorang perempuan sepanjang hayat kadangkala hanya di pandang sepi, membuatkan aku mencari kekuatan diri dari hati,  segalanya kerana rindu terhadap insan yang membesarkan dan kasih serta hormat terhadap insan yang bergelar suami, kedua-duanya membuatkan aku kuat menjalani kehidupan,   


           Bila terkenangkan mak dan abah.. di sewaktu kecil ku,  pernah tertanam dalam hati inginkan seorang suami sehebat abah, yang sentiasa memuji mak di hadapan anak-anak, sering mahu di manja dan  perhatian.  dari mencari uban hinggalah memotong kuku, waktu itu mereka nampak cukup manja, saling bergurau  di hadapan anak-anak. berjalan berpimpinan tangan tika berjalan bersama, buat aku merasai kasih sayang yang dipamirkan itu,  walaupun abah seorang yang tegas dan garang tapi bukan dihadapan mak. hebatkan mereka, Abah seorang yang garang, tetapi cukup penyayang, walaupun Arwah abah tak menunjukkan kasih kepada anak-anak tapi kasih sayangnya diluahkan pada cucu-cucu, kami  sudah dewasa, kami terima cara abah mendidik kami, kami ikhlas menyayanginya. kerana ketegasan itulah yang mendidik kami erti nilai kasih dan keluhuran budi. keakraban kami jelas di setiap pertemuan sehinggalah pertemuan itu membawa kepada pengakhiran. Kini maklah tempat kami memaut rindu. kelembutan mak yang ada pada wajah, namun terselit juga kekuatan dari dalam hati. kasihnya terpancar pada wajah sejak kami di dalam kandungan lagi, itu hakikat seorang ibu kasih sayang sepanjang hayat. kami tetap menyayangi , terima kasih kerana membentuk kami, menjadikan kami anak yang kuat berpegang pada adat dan saling menghormati, nilai kasihmu cukup bermakna buat kami adik beradik.
    MAK dan ABAH ....itulah ungkapan yang indah disepanjang usiaku sebagai seorang anak, terima kasih kerana melahirkan aku kedunia ini, terima kasih  kerana menyusukanku, terima kasih kerana melindungiku, terima kasih kerana menjaga aku dengan sebaik jagaan. terima kasih kerana mengawasi aku, terima kasih kerana sanggup bergadai nyawa ketika melahirkan aku, terima kasih kerana bersabar dengan kenakalan aku, terima kasih kerana tak pernah penat menasihatiku, terima kasih kepada mak dan abah kerana merestui perjalanan hidupku, terima kasih kerana restumu membahagiakan aku, kini aku membina keluarga aku sendiri,  aku juga seorang ibu, aku akan cuba jadi seorang ibu yang sekuatmu, sehebat mak, sehebat mak melayan ibu mentua dan ipar duai, sehebat mak mengasihi abah hingga keakhirhayat abah, sehebat mak melayani abah, sehebat mak menjaga atok ketika sakit, sehebat mak menyayangi anak-anak. Mak oh emak  kalau dapat aku undurkan putaran dunia ingin aku membahagiakan mak kerana impian aku ingin melihat mak sentiasa tersenyum dan gembira. Mak.. anakmu hanya mendoakan dari kejauhan,”Ya..Allah lindungi mak ketika mak berjauhan dari mata padangan aku dan anak-anak mak yang lain. Ya Allah..berikanlah kesihatan kepada mak supaya dapat menunaikan ibadat yang diperintahkan dengan sempurna, berkatilah amal ibadat mak disepanjang hayat mak, Ya Allah .. jadikanlah makku sebagai bidadari abah di syurga nanti. Amin.”
"  Raut wajah abah betul-betul berbekas di hati, terlalu rindu pada wajah itu, hakikatnya tidak akan ku temu seiras sentuhan kasihmu, sekalipun kuredah ke pelusuk dunia..  mengapakah sukar menyusun bicara menuturkan sayang, kasih yang terlimpah hanya sekadar tingkah, hanya renungan mata yang bersuara bukan tutur namun kasihmu akan aku simpan walaupun tanpa bicara kerana tingkahmu menyakinkan aku  betapa berharganya nilai kasihmu Abah......".
dan itulah nilai kasih yang cukup berharga untuk dikongsikan. dan tak terbayar dengan wang ringgit. Kerana nilai kasih juga ada didalam pengorbanan.
Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers