Thursday, September 30, 2010

RAPUHNYA HATI....

    Jauh sudah merenung diri, pada diri yang semakin lemah pada haluan sendiri. semakin keliru pada kehendak hati. Semakin leka pada maksud cinta. mengapa begitu lemah mencari arah, sedangkan haluannya sudah tersedia, namun terdapat  ranjau yang menghalang laluan yang selama ini dilalui tanpa duri-duri yang menganggu perjalanan. dimanakan kekuatan hati, dimanakah hilang kekuatan jiwa, dimana gaibnya kekuatan akal, dimanakah cinta yang dipertahankan. mengapa perlu  keliru pada gengaman hasrat yang erat digengam


    Aduhai manusia yang diciptakan olehNya, punya lemah sini dan sana, punya dosa nyata merata, punya rasa kesal mengunung tinggi, namun cukup sukar untuk menyuci diri dikala lemas dan hanyut didalam dosa yang diciptakan sendiri. Kadang-kadang rapuh dalam perjalanan mencariMu, terkadang tak setia kepadaMu tapi cinta dalam jiwa ini hanyalah padaMu. maafkanlah bila hati ini  tak sempurna menyintaiMu, tapi cinta dalam jiwa ini hanya mengharapkan padaMu dan aku sandarkan hidup dan cintaku hanya padaMu.

      Hanya bila diriku ingin menyatakan cinta, pada jiwa yang keliru, pastinya akur pada kelemahan diri dan tercari arah yang tersasar pada haluannya, bagai hilang tanpa arah lalu tunduk dan mengalah akhirnya, wanita yang punya kekuatan hati akhirnya rapuh terkeliru pada hasrat dan berdosa pada cinta yang datang mengemis di pintu hati. Ternyata wanita ini bukan wali yang tidak terlepas dari dosa dan noda. Tunjukkanlah arah padaku kerana aku semakin lemah dalam menentukan haluan yang ingin aku tuju.

     YaAllah kirimkanlah kepada aku kekuatan dan ketetapan hati kerana hidup aku bagaikan sunyi dalam gembira  terasa perit pedih tanggung derita, sesungguhnya aku bukan wali yang suci dari hina dan benci. Berikanlah aku kekuatan sebagaimana ENGKAU memberikan kekuatan hati kepada Siti Mariam a.s saat menerima ujian dariMu dengan penuh redha..sesungguhnya jiwaku hanya punya cintaMu,  maafkan aku andai tidak sempurna menyintaimu...YaAllah, miskipun aku rapuh dalam melangkah namun dalam hati hanya padaMu....

ANDAI SUATU HARI NANTI ADA JAWAPAN YANG PASTI AKU AKUR SETIAP KETENTUANMU YA ALLAH.., KERANA YG BAKAL TERJADI ADALAH YANG TELAH DIJANJIKAN OLEH ALLAH UNTUK HAMBA-HAMBANYA. 

Sunday, September 19, 2010

kenangan itu indah

    Terpandang aku pada foto yang diambil oleh adikku, sekeping foto yang punya nilainya yang tersendiri jelas dilihat dari mata kasar, walaupun foto ini nampak biasa, namun disebalik sekeping foto itu  terdapat kenangan yang tercipta kepada sesiapa yang pernah tinggal di rumah itu, gambar sebuah rumah usang yang telah lama ditinggalkan, sudah bertemankan semak samun yang kadang kala mencetuskan rasa gusar di minda sesiapa yang menjejakkan kaki dil halaman rumah itu, manalah tahu ada makhluk Tuhan paling seksi dan berbisa bersembunyi dicelah-celah semak samun yang terdapat dikeliling rumah peninggalan itu. Rumah atok yang telah lama ditinggalkan kelihatan terlalu usang dimamah usia, hampir keseluruhannya sudah pun reput. dibiarkan begitu kerana sudah tidak ada daya untuk melihat atok seorang diri memikul sekelumit haknya tanpa berteman, dan amat dikhuatiri oleh anak-anak yang masing-masing jauh dan bekerja, dan akhirnya setelah berbincang adik beradik dan persetujuan atok juga akhirnya dengan berat hati atok mengikut dan tinggal bersama anak bongsunya di bandar. Maka bergilirlah anak- anak menjaga atok sehingga keakhirhayatnya, teringat aku akan atok yang berbagai helah utk balik ke rumah kepunyannya, asalkan atok dapat tidur semalam dua sudah cukup untuknya melepaskan rindu pada rumah yang dibina dengan tulang empat kerat atok, begitu sayang atok pada rumah dan pokok-pokok durian yang sudah bertahun dijaganya tatkala tenaga muda  masih bertuan pada diri.

   Aku bukan cucu yang istimewa atau kesayangan, tapi aku adalah diantara cucu yang membesar dan merasai kesusahannya. seorang atok yang cukup penyayang yang telah aku anggap seperti bapaku sendiri, begitu kasihnya atok pada anak-anak serta cucu-cucunya, sehingga setiap hari adalah hari menanti anak-anak pulang melawatinya, jiwa penyayangnya bukan hanya pada keturunan tapi juga diserapkan pada kebun durian dan ternakkan atok. Atok lakukannya sendiri dan aku dengan sukarela menjadi saksi tanpa upah dari atok untuk menyampaikan kepada cucu-cucunya yang lain tentang atok dan keringatnya. tapi aku lakukkan bukan untuk anak-anak atok , tapi untuk cucu-cucu iaitu generasi kedua yang mungkin kurang mengenali atok secara dekat, kalian pasti tak percayakan atok akan mengingati semua nama- nama cucunya untuk setiap seorang anak atok, bukan tak sayang tapi kerana jarak yang menjadi  kesukaran untuk melawati atok dengan kerap, atau pada ketika itu cucu -cucu atok masih terlalu muda atau kecil untuk mengingati atok dan kalian tahu atok cukup memahami,  tak pernah pula aku mendengar atok merungut kerana rindu,  cuma bila atok mengetahui ada anak- anak atok akan pulang, atok cukup gembira dan air muka jelas mengambarkan kegembiraannya,  harus kalian tahu, atok kalian yang terbaik yang pernah kita ada, percaya atau tidak aku di antara yang cukup gemar mendengar cerita dari atok, tentang kesukaran atok waktu zaman mudanya, sehinggalah kezaman membesarkan anak-anak setelah kepermergian isteri tersayang. terkadang berkaca pada mata atok bila mengenangkan anak-anak kecil yang terpaksa ditinggalkan hanya untuk mencari rezeki demi membesarkan anak-anak. dan kerana kesempitan hidup atok hanya memikirkan anak-anak sehingga terlupa tentang diri yang perlu dijaga oleh wanita yang bergelar isteri. kerana baginya melihat kebahagiaan anak-anak sudah cukup membahagiakan dirinya dan itulah yang atok lakukan.

     Aku tinggalkan dulu kisah atok dan aku mula menyingkap kenangan sewaktu kecil aku, semuanya bermula dirumah usang itu, sama ada abang, kakak dan aku, kami memang membesar bersama di kampung Pt. Amat,  kenakalan kami disaksikan parit, perigi buta, dahan durian, dahan manggis, pokok rambutan, lorong kecil kerumah kakak atok iaitu arwah nyai. ayam-ayam, ikan puyu, biji getah.beruk yang bernama judi, ayam hutan, banjir, basikal chopper,cina asun..hahaha.. memang penuh dalam ingatan aku, masih segar sekalipun segalanya hampir 30tahun berlalu. Sekejap sungguh masa berlalu sehingga tidak sedar segalanya telah pun berubah, tapi percayalah hati kami masih kuat dengan kenangan yang terindah yang telah kami ciptakan itu. manakan tidaknya terlampau banyak aksi stunt yang berlaku dirumah usang itu. segala kecekapan teruji disini, sebut apa saja, semua kami hadapi dengan cukup bangga, haha.. anak-anak kampung ini akan menyahut cabaran dalam apa sahaja permainan tradisi, dari bermain galah, lamprit, sembunyi ibu, nenek kebayan, baling selipar, berlari dalam hujan dan becak. semuanya kami lalui dengan bangga dan mendabik dada, kami tak perlu playstation, komputer riba, komputer, astro, Facebook, cybercafe, tapi kami bahagia dengan dunia kami sendiri.

       Bila cuti sekolah tiba ramailah sepupu aku balik ke kampung. kami bermain dan bermain hingga tak ingat tentang makan, ketika itu aku masih berumur  4 hingga 7 tahun,  pada ketika usia itulah otak sedang menyimpan maklumat dengan begitu terperinci sekali segala- segala data-data kenangan dan aku kekal ingat segala yang berlaku pada usia itu hingga kesaat ini.  aku yang ada sedikit perangai  tomboy ketika itu sibuk juga memancing, tapi  hanya layak bermain dengan sepupu yang seusia aku ataupun jauh lebih muda dari aku, maklumlah akak dan abang  tak mahu geng dengan budak hingusan macam aku, kerana baginya aku tak cukup kuat bermain dengan mereka, hahaha macam bagus aje kan mereka. dengan mengunakan joran ciptaanku sendiri, asalkan ada benang dan mata kail serta kayu utk dipengang cukup membuatkan aku seharian di depan rumah, yang pasti terdapat sebatang parit yang pada waktu  itu sangat baik pengalirannya dan cukup banyak ikan berenang di parit itu,  dan jangan tak percaya, aku mengunakan cacing yang di gali oleh aku sendiri, di bawah rumah atau dimana saja yang aku kehendaki untuk mengali aku, aku akan gali. ketika itu aku memang jarang duduk diam dirumah, asal celik mata, terus capai basikal atok yang besar itu,  untuk di bawa kesana kemari. kalau jatuh jangan ceritalah, aku lah heroinnya, cukup gagahnya aku tika itu, tetapi dalam banyak kenangan yang paling berkesan dalam otak aku adalah bila aku dikejar oleh beruk belaan arwah abah yang bernama judi. hahaha masa itu hanya kekesalan dalam kotak ingatanku, kerana mungkin bagi aku inilah pembalasan Allah padaku yang tak mahu mendengar kata bonda yang melarang aku dari bermain air sabun di bilik air,  lantas apa yang termampu aku lakukan hanya pohon ampun pada bonda dan berjanji tak mahu mengulangi kenakalan, tapi beruk itu masih menganas, mengacah- ngacah dan mengejek-mengejek aku, hampeh betul la kamu beruk,  dah macam nak main galah pulak. bonda di kanan, beruk di tengah dan aku di kiri.. kami mundar mandir..hahaha akhirnya tekad seorang ibu mengambil penyapu lidi lalu dilontar pada judi yang terkena tepat pada sasaran lalu, judi pun lari ketempat lain.. dalam ketakutan aku pun meluru kearah bonda..hahaha kenangan cukup jelas dalam ingatan ku...

    Apa lagi yang hendak dikongsikan terlalu banyak untuk diceritakan. namun kenangan itu yang membuatkan kami sekeluarga ketawa hingga tak kering gusi dan itulah bahan cerita bila kami berkumpul, masing-masing ada kenangan yang lahir dari rumah usang itu, di rumah usang itulah bermulanya kisah cinta, duka, kesakitan, gembira dan harapan. segalanya bermula dari rumah usang itu.. kerana dari rumah itulah bermulanya zaman kami tercipta. Zaman yang penuh dengan kemanisan dan kepahitan. yang nyata kenangan itu adalah yang terindah namun hakikatnya aku kehilangan lelaki yang paling aku sayang dan hormati, arwah atok sifatnya yang lembut dan tidak membantah kadang-kadang terlahir juga sifat keras dan menentang, bila haknya dipertikaikan, setelah usaha  penat lelah yang menjaga, menanam, membersihkan, membaja, tanah pusaka itu hanya atok yang usahakan sendiri tanpa jentera mahupun bantuan pekerja asing dan seawal pagi, atok akan ke kebun  untuk memulakan kerjanya dan untuk mengasah, menebas menanam benih baru segalanya atok lakukan sendiri, atok puas apa akan hasilnya dan gembira bila melihat anak-anak berkumpul menikmati buah-buahan hasil tanaman atok sendiri. kami bangga punya atok seperti atok RUSS BIN SARUAN. arwah atok cukup memang kreatif  dan berseni, atok juga amat menjaga penampilan dan kepemergian atok tiada gantinya, SEMOGA ALLAH MENCUCURI RAHMAT KEATAS ROH  ARWAH ATOK~ Alfatihah....
kenangan bermula disini.. kpg pt. Amat.


kadang-kadang kami terlupa dari mana kami bermula. dan hari ini kami sedar kami tak boleh lari dari kenangan......

Wednesday, September 15, 2010

BIARKAN AKU PUNYA RASA INI

    Jangan tanya lagi tentang itu, kerana hati ini sudah tiada jawapan, tersimpan setiap satu persoalan namun jawapannya bagaikan menepuk tangan sebelah. amat sukar untuk meramalkan sesuatu yang tempatnya didalam hati, amat sukar untuk difahami jika hatinya menyimpan rapi tentang rasa dan kisah, kisah yang mendamba rasa, rasa cinta yang dipendamkan, apakah salah yang telah dirasakan ini. apakah salah minda yang meneka, sedangkan aku punya naluri yang merasakan getaran jiwamu, adakah rasa ini juga dari rasa cintamu, degupan jantungku ini berdegup kencang saat aku mengingatimu. mataku ini  sering melihat keindahan cinta darimu.
       
        Biarkan aku jatuh cinta pada pesona pandangan pertama, saat mula aku mengenalimu, biarkan aku menyimpan sejuta harapan menyintaimu, biarkan aku mencuba dan tak perduli sama ada kau mengetahui atau sebaliknya dan biarlah aku terus merasakan getaran cinta di dalam hati ini demi kerana cinta ini tidak sesekali  aku akan mensia-siakan cinta darimu itu kerana aku juga  tak mahu memungkiri janji pada hati ini yang berjanji akan setia, dan izinkan aku mencuri khayalan denganmu, untuk kau tahu, cintamu akan selalu dihatiku, dan aku akan selalu menyintaimu sekalipun kita tak mungkin bersama, tapi kau akan selalu dihatiku. tidak pernah aku menyesali sekalipun aku akan melepaskan cinta itu diakhir cinta kita nanti. Tanpa dirimu aku bagaikan manusia yang sepi tanpa cinta. kerana keindahan cinta itu telah memecah kesepian hati. selagiku masih boleh bertahan, selagi aku masih bernafas, aku akan terus menyintaimu.


      Cuma aku mahu kau tahu betapa besarnya cinta aku terhadapmu,  betapa tingginya khayalan aku bersamamu. walaupun semua itu hanya ada dalam mimpi terkadang terselit juga dalam anganku, namun tetap akan aku abadikan kenangan dalam hatiku. semoga kau fahami aku dan merasakan kasih abadi yang telah terbina dihati kita, sekalipun kau salah mengerti  akan maksudku..maafkan aku,  andai aku menjadi tetamu hati  tanpa diundang oleh akalmu, tanpa keizinan jiwamu... maafkan aku menumpang seketika..  


   Dan jangan kau tanya lagi apa yang ada dalam hatiku kerana aku tak mungkin akan mengulanginya apa yang pernah aku luahkan.. dan jangan kau cuba mempertikaikan apa yang tersirat dihatiku, kerana yang tersurat telah aku leraikan terpulang untuk kau menghargainya ataupun tidak, kerana tidak akan sesekali aku memaksa untuk kau mengakui tentang hatimu dan biarlah perasaan itu hanya aku yang rasai.. biarlah aku jatuh cinta di dalam hati dan tak akan peduli sama ada kau sedari atau tidak,  biarlah mata ini melihat keindahan cintamu sekalipun tidak akan tercapai tangan nak disentuh pada zahir yang terlihat dan  biarlah rasa ini kekal merasakan cintamu dan biarlah aku meyimpan rasa yang tulus ini dengan menyintamu..




cinta itu indah pada zahirnya, namun amat perit pada batinnya... 

Thursday, September 9, 2010

Aku jatuh cinta.......

     Aku sudah jatuh cinta, cinta pada dia, dia yang mencuri hati, hati yang pernah sepi, sepi pada janji, janji yang sudah terlerai kasih, kasih yang mungkir, mungkir pada cinta, cinta yang rapuh dan hancur. bagaimana hendak aku nyatakan rasa cinta ini. sedangkan aku tak pasti apakah itu perasan yang sama? dan adakah dia juga merasakan.perasaan itu, sebagaimana aku merasainya,  aku rindu dan amat merindui pada suaranya, pada mata dan kasihnya.

     Aku jatuh cinta lagi pada bicara yang terluah, pada cinta yang telah dizahirkan dari hati, biarlah rindu menyatakan resah. dan  kerana resah ini pasti ada yang menunggu, menunggu pada kasih yang bertaut. bertaut pada dahan cinta yang terletak di dalam hati,  kerana didalam hati ini sudah ada taman  yang terbina, dan dibina tika rasa percaya dalam diri diakui. aduhai hatiku yang berdendang, dendangkanlah lagu rindu itu untuk didengar biarkan aku lena dalam cinta. cinta yang membuai rasa indah..

     Semenjak kau hadir dalam hidupku, aku mula merasakan indah, kau telah mengetuk pintu hatiku tanpaku sedari dan akhirnya aku mengizinkan untuk singgah didalam hatiku, kau yang ilhamkan aku kebahagiaan sehingga aku merasakan keindahan cinta itu sebenarnya dan bila keyakinan dalam diri ini kukuh dihati aku semakin yakin akan hadirmu,  pintaku tatkala aku bersamamu. salutilah kasih dan sayang itu pada kejujuranmu sayang.. kerana hadir cintamu memberikan aku sebuah rasa... seribu rasa yang sukar aku gambarkan..

              Maafkanlah aku andai tak sempurna buatmu,  kerana saat kita sedang menikmati erti bahagia hanya kesempurnaan mengaburi mata. Izinkan untuk aku menyintaimu, mengasihimu, merinduimu, walaupun kehadiranmu bagaikan angin menghembus lembut ke tubuh,  wujudnya nyata namun bayangnya tidak terlihat..aku pasrah kerana aku sudah terlanjur menyintaimu dan izinkanlah aku memilki cintamu hingga ke akhirhayatku.dan aku tak mampu berselindung lagi hakikat cinta yang bertapak dihati ini. Andai benar kau juga merasakannya katakanlah agar senang aku mengorak langkah untuk aku terus mengetuk pintu hatimu, dan menjadi tetamu cinta hatimu....

terima kasih yang bernama cinta 

Monday, September 6, 2010

HADIRMU SYAWAL..


        Kini syawal kembali lagi setelah sebulan umat islam menahan lapar dan dahaga, bulan puasa kali ini terlalu banyak dugaan kesihatan bagi anak-anakku, percayalah aku redha dan ikhlas menempuhi dugaan itu, namun aku juga punya rasa sedih apabila melihat anakku lemah ketika menghadapi dugaan itu.  Namun tidak akan aku biarkan anakku longlai biarpun letih lantaran apa yg dimakan telah dimuntahkan semula, kerana aku tak mahu anak-anak menjadi hamba penyakit, biarlah kita menjadi tuan kepada tubuh kita sendiri.. kerana setiap penyakit pasti ada penawarnya.
   
      Setiap kali syawal kian bertamu, hatiku berdebar-debar., bukan kerana tidak sabar menyambut raya, tapi masih pilu bila mengenang pagi raya hanya bonda yang duduk dikerusi untuk bersalaman.. tiada lagi suara ruih si abah yg menyuruh kain sampingnya digosok, tiada lagi kesibukan kelibat si abah mencari daun ketupat untuk dianyam oleh kakak dan bondaku, aku pula dari zaman kecil sampai kesaat ini tidak seligat bonda dan kakakku menganyam ketupat, manja sungguh tangan aku ni..puas diketuk ( petua orang tua-tua) untuk memastikan sehebat kakak dan bonda.. ternyata tangan aku memang degil, dan kini tiada lagi yang menentukan apakah menu untuk dimasak pada malam raya dan menjadi santapan untuk kami sekeluarga. kerana selera kami sebenarya, banyak yang mengikuti selera arwah abah. tapi segalanya  sudah tiada lagi. namun yang berbaki hanya kami anak-anakmu yang suram, yang jahil pada ilmu, yang cetek pada pengalaman.dan hidup mesti kami teruskan sekalipun pautan itu sudah terlerai lantaran akar kami sudah tidak bertunjang, tapi kami yakin pada didikkan kami, dan kami berpandu pada didikkan yang telah mak dan abah tunjukkan kepada kami, kami gengam hingga jadi arang, akan mempertahankan maruah dan agama, segalanya untuk masa depan kami dan keturunan kami juga. 
     Syawal ini punya nafas baru pada wajah anak-anakmu yang semakin dewasa. dewasa pada akal yang dulunya amat sempit pemikirannya..sempit akibat ego remaja yang meracun diri. meracun pada akal yang tak menerima caramu mendidik kami, hakikatnya kami bangga memiliki seorang bapa seperti abah. sekalipun menyimpan kekaguman itu didalam sudut hati kami dan dengan kejayaan akan kami luahkannya nanti, kerana kami pernah berikrar yang kami akan tunjukkan yang terbaik dimatamu. sekalipun abah tak sempat melihatnya. tapi anak- anak abah sudah melakukan sudah yang terbaik untuk  masa depan kami, betul kata abah, "kamu kalau  tak jaga masa depan kamu, apa yang akan kamu bagi anak bini kamu, agama kita junjung, maruah kita kendong, jangan  banyak termakan budi takut nanti tergadai diri" itu yang abah nasihat kepada kami adik beradik,segalanya adalah utk masa depan kami dan kami mula sedar akan tentang itu..".


    Sememangnya tatkala bercerita tentang abah,  terlalu banyak kenangan yang masih tersimpan. kerana pada waktu begini ingatan terhadap arwah abah amat kuat dan menjelma dalam ingatan, kerana wajah gembira seorag abah terpancar bila anak-anak berkumpul di pagi raya, di samping keriuhan cucu-cucun penyambung kasihnya. kami akan memulakan kunjungan raya kami dikampung sebelah keluarga abah. di sana cukup ramai adik-adik abah berkumpul beraya bersama,ketika dikampung, bersinarlah wajah gembira abah tatkala bergurau bersama adik-adiknya. abah yang murah dengan senyuman dan gurauan pasti menghiburkan hati sesiapa yang berbual dengan abah dan yang pastinya anak-anakmu mewarisi keramahan abah. selepas puas dirumah atok, giliran rumah saudara- saudara yang lain pula. namun tidak ada wajah penat yang terbit di wajah abah.. tetapi senyuman dan gurau untuk  tuan rumah selalu dihadiahkan oleh abah, wahai kenangan yang indah, sentiasa terbayang dimataku akan gelagat abah yang suka bergurau.


   Kami redha segala ketentuan yang sudah berlaku, apa yang dicoretkan di sini hanya sekadar berkongsi cerita tentang syawal dan kehidupan . kisah seorang abah yang nampak garang pada zahir, namun pada hatinya, arwah abah punya hati yang berdendang sayang... kerana terlalu kasihnya seorang bapa terhadap anaknya sehingga sanggup berdepan dengan pelbagai dugaan dan tomahan, kerana baginya kebenaran pasti muncul dan disaat itu mereka yang cuba membuat onar pasti akan menerima pembalasan dari Allah. kami bahagia dengan dunia kami, kami terima cara abah mendidik kami... kami terima bukan saat ketiadaan abah.. kami sudah terima saat kami melihat sendiri ikhlasnya abah mendidik kami.. saat itu kami semakin mesra dan bahagia. aku juga pernah terdengar cerita bonda kepadaku apabila abah meluahkan hatinya pada bonda"saya bukan marah anak tidak bersebab, tapi kerana kasih dan sayang saya pada anak-anak dan saya sedar, saya seorang yang panas baran dan kerana itu saya cuba mendekatkan hati saya kepada anak-anak ".seorang abah yang tinggi egonya namun membuang terus keegoan hanya mahu pastikan anak-anak dapat melihat kasih terhadap anak-anak itu benar-benar ikhlas. dan sejak situ aku berazam akan mempertahankan nilai kasihmu abah. 

       Di syawal kali ini.. aku seolah-olah bagaikan mahu keajaiban muncul  menjelang pagi hari raya nanti, namun saat itu mustahil akan berlaku, hanya doa yang mewangi akan aku pohon buat arwah abah.  buat bondaku.. hatiku sentiasa ada bonda menemani, walaupun kita berjauhan namun telefon penyambung rasa rindu kita dan diiringi doa sebagai penguat kasih. air tangan bonda juga pengikat perut kami yang sudah kepingin rendang daging yang dimasak oleh bonda.. sudah terbayang kuah kacang yang  tiada tandingannya. tunggulah kami bonda moga kami selamat sampai dihadapan bonda.insyaAllah...
Hati ini hiba lagi.. entah apa yg memilukan hati...pasti takut berdepan kenyataan,walaupn hampir 3 thn kenyataan diterima... biarpun perginya aku akur redha.. namun pilunya hati ini  tak mampu aku menepis lagi.. luaran aku sering sahaja tersenyum, tetapi hatiku terus meruntun pilu..seolah tidak  mahu menyambut hari raya..wahai hati redakan rindu ini agar pagi raya ikhlas aku menanti hadirmu SYAWAL yang  bertamu nanti.
Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers