Sunday, September 19, 2010

kenangan itu indah

    Terpandang aku pada foto yang diambil oleh adikku, sekeping foto yang punya nilainya yang tersendiri jelas dilihat dari mata kasar, walaupun foto ini nampak biasa, namun disebalik sekeping foto itu  terdapat kenangan yang tercipta kepada sesiapa yang pernah tinggal di rumah itu, gambar sebuah rumah usang yang telah lama ditinggalkan, sudah bertemankan semak samun yang kadang kala mencetuskan rasa gusar di minda sesiapa yang menjejakkan kaki dil halaman rumah itu, manalah tahu ada makhluk Tuhan paling seksi dan berbisa bersembunyi dicelah-celah semak samun yang terdapat dikeliling rumah peninggalan itu. Rumah atok yang telah lama ditinggalkan kelihatan terlalu usang dimamah usia, hampir keseluruhannya sudah pun reput. dibiarkan begitu kerana sudah tidak ada daya untuk melihat atok seorang diri memikul sekelumit haknya tanpa berteman, dan amat dikhuatiri oleh anak-anak yang masing-masing jauh dan bekerja, dan akhirnya setelah berbincang adik beradik dan persetujuan atok juga akhirnya dengan berat hati atok mengikut dan tinggal bersama anak bongsunya di bandar. Maka bergilirlah anak- anak menjaga atok sehingga keakhirhayatnya, teringat aku akan atok yang berbagai helah utk balik ke rumah kepunyannya, asalkan atok dapat tidur semalam dua sudah cukup untuknya melepaskan rindu pada rumah yang dibina dengan tulang empat kerat atok, begitu sayang atok pada rumah dan pokok-pokok durian yang sudah bertahun dijaganya tatkala tenaga muda  masih bertuan pada diri.

   Aku bukan cucu yang istimewa atau kesayangan, tapi aku adalah diantara cucu yang membesar dan merasai kesusahannya. seorang atok yang cukup penyayang yang telah aku anggap seperti bapaku sendiri, begitu kasihnya atok pada anak-anak serta cucu-cucunya, sehingga setiap hari adalah hari menanti anak-anak pulang melawatinya, jiwa penyayangnya bukan hanya pada keturunan tapi juga diserapkan pada kebun durian dan ternakkan atok. Atok lakukannya sendiri dan aku dengan sukarela menjadi saksi tanpa upah dari atok untuk menyampaikan kepada cucu-cucunya yang lain tentang atok dan keringatnya. tapi aku lakukkan bukan untuk anak-anak atok , tapi untuk cucu-cucu iaitu generasi kedua yang mungkin kurang mengenali atok secara dekat, kalian pasti tak percayakan atok akan mengingati semua nama- nama cucunya untuk setiap seorang anak atok, bukan tak sayang tapi kerana jarak yang menjadi  kesukaran untuk melawati atok dengan kerap, atau pada ketika itu cucu -cucu atok masih terlalu muda atau kecil untuk mengingati atok dan kalian tahu atok cukup memahami,  tak pernah pula aku mendengar atok merungut kerana rindu,  cuma bila atok mengetahui ada anak- anak atok akan pulang, atok cukup gembira dan air muka jelas mengambarkan kegembiraannya,  harus kalian tahu, atok kalian yang terbaik yang pernah kita ada, percaya atau tidak aku di antara yang cukup gemar mendengar cerita dari atok, tentang kesukaran atok waktu zaman mudanya, sehinggalah kezaman membesarkan anak-anak setelah kepermergian isteri tersayang. terkadang berkaca pada mata atok bila mengenangkan anak-anak kecil yang terpaksa ditinggalkan hanya untuk mencari rezeki demi membesarkan anak-anak. dan kerana kesempitan hidup atok hanya memikirkan anak-anak sehingga terlupa tentang diri yang perlu dijaga oleh wanita yang bergelar isteri. kerana baginya melihat kebahagiaan anak-anak sudah cukup membahagiakan dirinya dan itulah yang atok lakukan.

     Aku tinggalkan dulu kisah atok dan aku mula menyingkap kenangan sewaktu kecil aku, semuanya bermula dirumah usang itu, sama ada abang, kakak dan aku, kami memang membesar bersama di kampung Pt. Amat,  kenakalan kami disaksikan parit, perigi buta, dahan durian, dahan manggis, pokok rambutan, lorong kecil kerumah kakak atok iaitu arwah nyai. ayam-ayam, ikan puyu, biji getah.beruk yang bernama judi, ayam hutan, banjir, basikal chopper,cina asun..hahaha.. memang penuh dalam ingatan aku, masih segar sekalipun segalanya hampir 30tahun berlalu. Sekejap sungguh masa berlalu sehingga tidak sedar segalanya telah pun berubah, tapi percayalah hati kami masih kuat dengan kenangan yang terindah yang telah kami ciptakan itu. manakan tidaknya terlampau banyak aksi stunt yang berlaku dirumah usang itu. segala kecekapan teruji disini, sebut apa saja, semua kami hadapi dengan cukup bangga, haha.. anak-anak kampung ini akan menyahut cabaran dalam apa sahaja permainan tradisi, dari bermain galah, lamprit, sembunyi ibu, nenek kebayan, baling selipar, berlari dalam hujan dan becak. semuanya kami lalui dengan bangga dan mendabik dada, kami tak perlu playstation, komputer riba, komputer, astro, Facebook, cybercafe, tapi kami bahagia dengan dunia kami sendiri.

       Bila cuti sekolah tiba ramailah sepupu aku balik ke kampung. kami bermain dan bermain hingga tak ingat tentang makan, ketika itu aku masih berumur  4 hingga 7 tahun,  pada ketika usia itulah otak sedang menyimpan maklumat dengan begitu terperinci sekali segala- segala data-data kenangan dan aku kekal ingat segala yang berlaku pada usia itu hingga kesaat ini.  aku yang ada sedikit perangai  tomboy ketika itu sibuk juga memancing, tapi  hanya layak bermain dengan sepupu yang seusia aku ataupun jauh lebih muda dari aku, maklumlah akak dan abang  tak mahu geng dengan budak hingusan macam aku, kerana baginya aku tak cukup kuat bermain dengan mereka, hahaha macam bagus aje kan mereka. dengan mengunakan joran ciptaanku sendiri, asalkan ada benang dan mata kail serta kayu utk dipengang cukup membuatkan aku seharian di depan rumah, yang pasti terdapat sebatang parit yang pada waktu  itu sangat baik pengalirannya dan cukup banyak ikan berenang di parit itu,  dan jangan tak percaya, aku mengunakan cacing yang di gali oleh aku sendiri, di bawah rumah atau dimana saja yang aku kehendaki untuk mengali aku, aku akan gali. ketika itu aku memang jarang duduk diam dirumah, asal celik mata, terus capai basikal atok yang besar itu,  untuk di bawa kesana kemari. kalau jatuh jangan ceritalah, aku lah heroinnya, cukup gagahnya aku tika itu, tetapi dalam banyak kenangan yang paling berkesan dalam otak aku adalah bila aku dikejar oleh beruk belaan arwah abah yang bernama judi. hahaha masa itu hanya kekesalan dalam kotak ingatanku, kerana mungkin bagi aku inilah pembalasan Allah padaku yang tak mahu mendengar kata bonda yang melarang aku dari bermain air sabun di bilik air,  lantas apa yang termampu aku lakukan hanya pohon ampun pada bonda dan berjanji tak mahu mengulangi kenakalan, tapi beruk itu masih menganas, mengacah- ngacah dan mengejek-mengejek aku, hampeh betul la kamu beruk,  dah macam nak main galah pulak. bonda di kanan, beruk di tengah dan aku di kiri.. kami mundar mandir..hahaha akhirnya tekad seorang ibu mengambil penyapu lidi lalu dilontar pada judi yang terkena tepat pada sasaran lalu, judi pun lari ketempat lain.. dalam ketakutan aku pun meluru kearah bonda..hahaha kenangan cukup jelas dalam ingatan ku...

    Apa lagi yang hendak dikongsikan terlalu banyak untuk diceritakan. namun kenangan itu yang membuatkan kami sekeluarga ketawa hingga tak kering gusi dan itulah bahan cerita bila kami berkumpul, masing-masing ada kenangan yang lahir dari rumah usang itu, di rumah usang itulah bermulanya kisah cinta, duka, kesakitan, gembira dan harapan. segalanya bermula dari rumah usang itu.. kerana dari rumah itulah bermulanya zaman kami tercipta. Zaman yang penuh dengan kemanisan dan kepahitan. yang nyata kenangan itu adalah yang terindah namun hakikatnya aku kehilangan lelaki yang paling aku sayang dan hormati, arwah atok sifatnya yang lembut dan tidak membantah kadang-kadang terlahir juga sifat keras dan menentang, bila haknya dipertikaikan, setelah usaha  penat lelah yang menjaga, menanam, membersihkan, membaja, tanah pusaka itu hanya atok yang usahakan sendiri tanpa jentera mahupun bantuan pekerja asing dan seawal pagi, atok akan ke kebun  untuk memulakan kerjanya dan untuk mengasah, menebas menanam benih baru segalanya atok lakukan sendiri, atok puas apa akan hasilnya dan gembira bila melihat anak-anak berkumpul menikmati buah-buahan hasil tanaman atok sendiri. kami bangga punya atok seperti atok RUSS BIN SARUAN. arwah atok cukup memang kreatif  dan berseni, atok juga amat menjaga penampilan dan kepemergian atok tiada gantinya, SEMOGA ALLAH MENCUCURI RAHMAT KEATAS ROH  ARWAH ATOK~ Alfatihah....
kenangan bermula disini.. kpg pt. Amat.


kadang-kadang kami terlupa dari mana kami bermula. dan hari ini kami sedar kami tak boleh lari dari kenangan......

1 ulasan:

ema said...

Memang bestkan klu kiter sempat merasai kasih sayang dari seorang atuk... tapi malangnyer ema xmrasa sayang dan xprnh rasa memanggil atuk... tp sekarang, mereka yang ada atuk tp xprnh menghargai semua itu... sedih bila diingatkan... atukpun xpnh tgk ema, dan emapun xpnh tgk atu.... wlupun xpnh tgk atau jmp... ema ttp sayang atuk... teringin ader atuk utk dipanggil dan dipeluk... sayang atuk.......

Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers