Sunday, April 22, 2012

SESUNGGUHNYA...



"Andai keindahan cinta itu seindah pelangi sesudah gerimis, mengapa kerinduan itu dirasakan perit seterik mentari, andai kasih itu sedalam lautan, mengapa resah bagai menanti ditepian pantai, andai sayang itu setinggi puncak gunung Himalaya..mengapa lelah saat mendaki kepercayaan, andai suci pengorbanan Laila dan Majnun, mengapa kematian yang dipinta, andai takdir memberi cinta, mengapa sembunyi kata di hati, andai senyuman itu penawar duka, mengapa hati menahan derita, andai takdir itu suratan kehidupan, mengapa mengeluh setiap yang terduga, tiada siapa yang tahu makna yang tersirat di sebalik takdir Allah, namun sambutlah dugaanNya dgn syukur dan muhasabah diri, itulah hadiah yang terindah sebagai insan yang merasakan kehambaan terhadap penciptaNYA, pasti ada hikmah disetiap sesuatu yg berlaku kerana sesungguhnya hanya DIA yang Maha mengetahui..."


BILA TIBA SAAT ITU NANTI..

*Bila kita memandang tepat ke arah matahari, tiba-tiba kita pejamkan mata, bukan kerana kita bencikan sinarannya tetapi meluahkan rasa bersyukur dari dalam hati, kerana kagum pada kuasa cahaya ciptaanNya,

*Bila ada guruh di langit lantas kita tutupkan telinga, bukan kita benci dengan dentumannya tetapi takut pada kemarahan Allah terhadap dosa kita sesama makhluk ciptaanNya,

* Bila angin kedinginan bertiup lembut kita merasa dgn nikmat hingga terleka, namun bila ribut melanda kita segera menyembunyikan diri ketakutan bukan kerana kita takut akan deruannya, tapi mencari agar ada ruang untuk taubat kepada-Nya, bimbang bila Allah murka..seluruh bumi akan hancur sehingga tiada ruang kesempatan utk bertaubat ,

>> Hakikatnya di sebalik tubuh yg berani kita miliki hati yg lemah dan keliru, bukan lari dari bayangan diri, tetapi malu mengaku kelemahan sendiri, hanya sedar kejahilan saat diri di timpa musibah dan yang tinggal hanyalah tangisan kerana menyesali setiap kesilapan.<<

~ walhal peringatan demi peringatan sudah dicatatkan di setiap juzuk Al quran, tapi setiap peringatan itu hanya hiasan hati, kerana..
* kita sedar, kita yg tak mampu menandingi Kuasa Allah yg Maha Besar ,
* kita tahu janji Allah itu pasti
* kita tahu, azab Allah itu amatlah pedih,
* kita tahu, kerana kita sudah pun diberitahu..

TAPI...
mengapa berdusta pada diri,
mengapa sombong seolah hidup selama-lamanya,
mengapa butakan mata seolah di dunia hanyalah kita
mengapa pekakkan telinga seolah mereka semuanya bisu
mengapa kita membisukan diri seolah kalam Allah tiada bernyawa
mengapa menanti masa.. sedangkan masa tidak pernah menunggu kita

Dalam sedar mahu tidak..bahawa kita telah diberi petunjuk dari secebis peringatan dari kehidupan yang lalu, dan kita membina kisah hari ini dari kejahilan mereka terdahulu, Kita yang semakin bijak sebenarnya sudah keliru di antara fitrah hati dan kemahuan akal, kita menanti seruan hidayah, sedangkan kematian menghampiri kita.. yang pasti sebenarnya kita sering terlupa dan sentiasa terlupa sehingga kita diberikan peringatan sekali lagi yang berbekas diingatan dan tika itu mungkin kita tak akan terlupa...



Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers