Saturday, August 14, 2010

Mencari Kasihmu..

      Bila terkenang di saat zaman kanak-kanak dipenuhi dengan kejujuran yang tersimpan, kadang-kadang sekadar  mencari alasan untuk mempertahankan diri daripada mendapat 'upah' akan kesilapan yang telah diciptakan. Namun di waktu itu diri ini hanyalah seorang kanak-kanak yang terhimpit dengan naluri keanak-anakkan dan kematangan akal, sama ada terpaksa mematangkan diri atau keadaan yang memaksa aku begitu. aku sendiri mencari jawapanya. Di waktu itu juga hanya iri didalam hati bila terlihat kawan-kawan ketawa bahagia, bukan tidak bahagia, cuma mencari ketenangan hati, kerana kebahagiaan hati ketika itu bagai menyisih di balik diri.

      Kerana cuba menjadi yang hebat, akhirnya tunduk mengalah pada rasa,  entah kenapa masih tercari- cari istilah rindu pada belaian, rindu pada tingkah yang terawas, rindu pada lafaz kasih sayang, sekalipun tingkah itu jelas terlihat, namun masih samar dilindung curiga, hampir terlena kerana puas mencari  dan akhirnya memujuk diri, biarlah haus pada kasih yang tersimpan kerana gagal mencari titisan sayang yang bertakung, tiada lagi yang diimpikan hanyalah satu, moga suatu hari  nanti kasih itu terluah walaupun hanya sekadar renungan, apakah lagi yang mesti di simpan andai kasih itu telah terjejak, kerana bagaikan kaku saat langkah di orak,  bagai terkunci bibir, kerana kelu lidah tidak terluah, namun hati yang  bisu, bersuara tanpa berbicara. aku akur lalui perjalanan ini,  sambil tangan menagih kasih. 

       Amatlah sukar menuturkan kata, kerana kasih jauh terpendam, bukan kerana takut tapi kerana tidak dimanjakan. kasihku padamu tidak terpadam biarpun tak terluah pada tutur bicara, sering kali tertanya pada diri, kemanakah akan dibawa diri andai rajuk beraja di jiwa, kerana jawapannya ada di hati,  moga keliru kian terlerai lalu bicara bagaikan ubat segala kelukaan hati kerana hakikat memang sukar diakui kerana  keikhlasan itu memang tidak di lihat tapi dirasai. Kasihmu umpama pelangi petang yang berseri  meskipun tanpa cahaya terang menghiasi, namun keindahan pada warna itu amat membahagiakan, sekalipun tak tercapai tangan untuk di sentuh ianya benar-benar berbekas di hati, bagi insan yang menyedari hadirmu.

  Kini aku semakin faham maksud kasih sayang yang sebenar, kerana kasih yang dicari oleh aku selama ini sebenarnya ada didalam diri aku sendiri, kerana kelukaan itu tercipta saat aku tidak memahami maksud kasih sebenarnya. maafkan aku membiarkan diri keliru, lantaran tamak merebut kasihmu ayah dan bonda. dan aku  sedari kasih mu dilihat saat aku mengecapi kebahagiaan hidup di usia ini...
     




2 ulasan:

Anonymous said...

kata2 yg indah,,
xdpt d undur lg zaman kanak2 kita,,
sememangnya akan ada perasaan iri hati kepada kwn2 yg ketawa bhagia
hatta dgn adik beradik sndr pun kta kdg kala
akan rasa api cemburu tanpa kita sendiri pinta,,,tapi pcayalh,,ayah dan bonda tdk pnah pilih kasih dlm
mencurahkn kasih sayang mereka,
semuanya sama yg mengelirukn kta cara mereka tunjukkan dan zahirkn
mungkin bbeza,,

ema said...

suatu kenangan yang xkan dapat kita rasai lagi... yang hanya tinggal kenangan nan abadi... tersimpan di minda.... xkan dapat kita rasai kembali saat manis... pahit zaman kanak.. remaja kita dulu..hanya memrori sahja...bila kita tiada... memoripun hilang...

Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers