Tuesday, July 6, 2010

Andainya kau tahu....







       Sekejap benar masa berlalu, perkahwinan aku dengan suami sudah mencecah 10 tahun. aku bersyukur kehadrat Illahi, kerana menguatkan ikatan cinta kami dan bila mengenangkan di awal percintaan, hubungan aku dan dia sebenarnya sudah cukup lama, pergaulan yang terbatas membuatkan aku dan dia berkawan melalui telefon walaupun hanya melalui telefon,aku dan dia jugatak terlepas terduga seperti pasang-pasangan yang lain, pelbagai dugaan juga kami tempohi.. Hanya dengan berpegang kepada berserah dan berdoa diikuti rasa percaya akhirnya jodoh kami disatukan juga..
      Samaada jelas atau tidak aku hanya menghormati dia lebih dari cinta, dan itu baru aku sedar setelah aku ditunangkan dengannya, dari hari ke sehari aku hanya berdoa agar aku diberikan cinta untuk bakal suamiku nanti. setahun kami ditunangkan terlalu banyak rintangan yang mesti aku tempuhi dengan kecekalan hati hanya boleh menguatkan ikatan itu. Pernah satu ketika aku hampir berputus asa, tanpa hanya sekadar berserah, aku  kuatkan dengan memohon petunjuk dari yang Esa, agar diberikan kepdaku ketetapan serta kekuatan hati moga dapat melepasi setiap dugaan yg diberikan kepadku, berkat doa itu, akhirnya  aku menjadi miliknya, dan Kini dia adalah suamiku, ayah kepada anak-anakku, aku bahagia setelah kehadirannya dalam hidup dan itu perlu aku akui sendiri. dia benar-benar membahagiakan aku, kerana cintanya adalah yang terbaik untukku.
Kini hampir 10 tahun, pada aku cukup singkat untuk aku mengenali hati seorang suami. terlalu banyak dugaannya didalam rumahtangga yang mesti aku hadapi, tiada lagi rajuk, apatah meminta-minta, apa yg perlu hanya bersyukur dan tidak putus berdoa agar diberikan kekuatan di setiap dugaan. biarlah teman bicaraku hanyalah hati,dan helaan nafas menjadi sahabat setia rungutan si isteri, Sebagai isteri aku cuba untuk membahagiakan seorang suami sekalipun terpaksa menutup kelukaan hati. walaupun kekadang banyak kelemahan yang muncul, namun aku cuba memperbaikinya agar segalanya nampak sempurna. hakikatnya di alam perkahwinan tiada yang sempurna, masing-masing pasti ada kekurangan lantaran itulah saling ingat-mengingati dan lengkap melengkapi adalah wadah sebuah perkahwinan. bukan keegoan yang mesti dijulang tetapi berani mengakui kesilapan serta jujur disetiap perbuatan menjadi pegangan disetiap ikatan.
           Ada suatu ketika aku seakan kecewa pada diri aku sendiri, melahirkan dua orang anak bagiku satu pengorbanan setiap wanita, bukan setakat nyawa menjadi pertaruhan, pastinya perubahan fizikal juga turut berlaku ketika proses mengandung dn melahirkan anak, walaupun aku akur pada ketentuan namun aku juga berusaha utk  berubah, agar aku dapat mengembalikan keyakinan pada diri sendiri, kerana setiap kekurangan pada diri  ini adalah satu kelemahan, menjaga penampilan di khalyak rakan-rakan suami, adalah prinsib hidup aku..mudah-mudahan aku berjaya menjadikan diri ini yang terbaik dimata anak-anak dan suami.. Itulah hakikatnya nasib seorang wanita yang kadangkala pengorbanannya hanya dilihat sebelah mata, sedangkan kekurangan dirinya seringkali dipertikaikan...


       Aku masih tidak pernah lupa didikkan ibu dan ayah aku supaya menghargai di setiap pemberian, melihat arwah abah yang tak putus-putus memuji emak dihadapan anak-anak, menjadikan aku yakin kemungkinan semua lelaki bergitu. namun siapalah aku untuk menilainya, kerana itu adalah sikap arwah abah, tak mungkin aku boleh menandinginya, dan aku menerima setiap kekurangan pasangan yang dijodohkan untukku, kerana aku juga memiliki kekurangan.
Sendainya kau tahu keluhan hatiku yang menyimpan segala sebak di dada hanya kerana menyimpan rasa dan sering tertanya pada diri cara kau menghargai dgn mencintai aku, pernahkah kau melihat airmataku jatuh dipipi hanya kerana ingin melihat kau bahagia pastinya tidak bukan..maafkan aku andai aku tak sempurna, hanya pengorbanan cinta yang mendalam terhadapmu aku pertaruhkan, tolong peganglah tanganku agar aku tak terjatuh dari segala dosa, hakikat cinta sukar ditafsirkan, kerana cinta yang suci hadir dari hati, kerana ianya dimiliki setiap insan. terpulanglah cara mana mereka merasainya, tapi bagiku cinta perlu keikhlasan, kerana keikhlasan datang dari hati dan hanya akal yang menilai keluhuran budi. seandainya kau tahu betapa dalamnya kasihku, pasti kau akan mula menghitung sejak bila terciptanya sayang. dan kau juga akan mendarabkan nilai cinta kita sejak bila  kau mula merasakannya,dan pasti kau akan mula menolak jumlah kasih dan sayang yg kian pudar warnanya.. seandainya kini masih ada cinta yang terlupa untuk kau bajainya lakukanlah sekarang dengan meletakkan baja2 cinta di dalam ikatan ini...kerana aku merasakan kian hari kian hilang kesegarannya yang mana dahulunya dipenuhi dengan bauan kesegaran cinta.. bicaralah pada hati bertanyalah adakah cintamu itu milik aku..pasti kau tahu jawapanya...
SAYANGKU.. ANDAINYA KAU TAHU….
Bookmark and Share

3 ulasan:

Anonymous said...

wah... marverlous...

ema said...

wah....
amazing...
inilah luahan hati seorang wanita yang bergelar isteri yang sentiasa ingin membahagiakan suaminya...
begitu banyak pengorbanan yang dilakukan seorg isteri terhadap suaminya.. oleh itu, hargailah isterimu.....

Anonymous said...

terima kasih ye kerana sudi singgah ke blog saya...

Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers