Tuesday, June 5, 2012

KASIH SAYANG ALLAH

Assalammualaikum buat semua sahabat, salam mahabbah dari saya, hari ini ada cerita nak saya kongsikan dari pembacaan saya.. mari kita sama-sama renungkan disebalik kisah....

Hari ini kita teruskan lagi perjalanan hidup kita sebagai hamba Allah, dalam tak sedar kita sebenarnya hamba yang ‘buta’ kerana adakala kita gagal untuk melihat disebalik segala keperitan dan kesakitan ujian Allah itu adalah kasih sayang yang dikurniakan olehNya. pernah suatu ketika sewaktu kita masih keanak-anakkan, kita tidak pernah memahami di sebalik larangan dan kemarahan ibu dan ayah, kita protes, mogok, muncung, kerana merasakan Allah tidak adil kepada diri kita, sedangkan waktu itu kita adalah hamba yang jahil kerana gagal memahami dan merasai kasih-sayang Allah di sebalik segala ujian dariNya.
Hari ini kita tersenyum... bila mengenang memori kecil kita, lantas kita bersyukur kepada Allah yang mengurniakan ibu dan ayah yang perihatin buat kita, semakin tinggi rasa terima kasih kita kepada ibu dan bapa kerana telah mendidik kita menjadi insan yang mengenal Tuhannya, seharusnya semakin tinggi pula syukur kita kepada Allah tanpa ibu dan ayah, siapalah kita dan tanpa kasih sayang Allah, tiadalah ibu dan ayah, maka tiadalah kita. Namun, lebih tinggi sepatutnya kesyukuran kita kepada Allah, yang telah mendidik kita dengan ujian-ujian dariNya di sepanjang kehidupan dan Allah telah menyuntik kita dengan ujian berdasarkan kasih dan rahmatNya, Setiap dugaan itu mematangkan hati dan akal kita, Kita seharusnya mampu ‘tersenyum’ ketika diduga oleh takdirNya. setidak-tidaknya kita perlu akur, menyerah dan pasrah pada ketentuan-Nya. berbisiklah pada hati,

“Ya Allah, ya Tuhanku, aku tak tahu apa rancanganMU, tapi aku redha di uji olehMu, Aku hanya hambaMu ya Allah,. Di sebalik ujian ini aku yakin ada kebaikan dan kekuatan dariMu, Cuma adakalanya aku lemah dgn kejahilanku, Namun aku tetap yakin di sebalik semua ini tetap ada rahmat dan kasih sayangMu.”

Ibnu Ataillah pernah berkata, “Barang siapa yang menyangka sifat kasih sayang Allah terpisah dalam takdir-Nya, maka itu adalah kerana pen­deknya penglihatan akal dan mata hati seseorang.”
yang maksud, seberat mana pun ujian yang Allah timpakan keatas diri kita, pasti berdasarkan kasih sayang yang mendasari dan rahmat mengiringi setiap ujian dariNya.

firman Allah ini, Al-Baqarah Ayat 216 : “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”


Bicara hatiku Ana Sarina Abu Bakar

3 ulasan:

man said...

hehheh..kita xtahu nikmatnya sedang dia tahu...

Ana Laa said...

^_^

Ana Laa said...

stuju..

Ana Sarina Abu Bakar

luahkan rasa....

There was an error in this gadget

buahatiku

Lilypie Kids Birthday tickers

ikatan kasih

Daisypath Anniversary tickers